Pengertian Biaya Variabel (Variable Cost) dan Contohnya

Teknatekno.com – Hai Teknozen! Kali ini Teknatekno akan membahas tentang biaya variabel (variabel cost), mulai dari pengertian, jenis, cara menghitungnya, sampai dengan contoh biaya variabel.

Di dalam suatu proses produksi, tentunya dibutuhkan biaya produksi yang digunakan sebagai modal. Biaya itu sendiri terbagi menjadi dua macam, yaitu biaya tetap dan biaya tidak tetap. Biaya tetap disebut juga dengan sebutan fixed cost, sedangkan biaya tidak tetap disebut adalah variable cost atau biaya variabel.

Pada umumnya, pengertian biaya variabel merupakan salah satu istilah umum dalam perusahaan saat melakukan suatu proses produksi suatu barang atau proyek.

Selain biaya variabel atau dikenal juga dengan istilah variabel cost ini, ada jenis lainnya yang juga lazim digunakan dalam melakukan pembukuan operasional perusahaan, yaitu biaya tetap atau fixed cost.

Secara umum, biaya variabel maupun biaya tetap termasuk ke dalam jenis biaya produksi dari sebuah perusahaan yang beroperasi. Untuk membantu kamu memahami lebih dalam mengenai pengertian biaya variabel, yuk simak penjelasan dari Teknatekno dibawah ini.

Memahami Pengertian Biaya Variabel

Memahami Pengertian Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya produksi atau pengeluaran yang berubah sehubungan dengan jumlah komoditas yang diproduksi. Dengan kata lain, biaya variabel akan tumbuh dengan jumlah yang sama dengan hal-hal yang dihasilkannya.

Peningkatan jumlah unit yang diproduksi dikalikan dengan kenaikan biaya variabel per unit menghasilkan peningkatan biaya variabel.

Biaya variabel atau variabel cost ini merupakan salah satu komponen yang sangat penting dalam perhitungan total biaya dan mencari titik impas produksi atau Breakeven Point.

Biaya variabel ini dapat dihitung sebagai jumlah biaya marjinal (Marginal Cost) dari semua unit yang diproduksi atau biaya yang berkaitan langsung dengan produksi suatu barang.

Selain itu, semua biaya variabel adalah biaya langsung yaitu biaya yang dapat ditelusuri secara langsung ke item biaya tunggal. Karena berfluktuasi berdasarkan jumlah unit yang diproduksi, biaya variabel juga dikenal sebagai biaya tingkat unit atau biaya tingkat tingkat.

Ciri-Ciri Biaya Variabel

Setelah memahami tentang pengertian biaya variabel, berikut ini adalah beberapa ciri dari biaya variabel yang perlu kalian ketahui. Biaya variabel pada dasarnya memiliki ciri khusus, diantaranya:

  1. Perubahan jumlah total dalam proporsi yang sama dengan perubahan volume.
  2. Biaya per unit relatif konstan meski volume berubah dalam rentang yang relevan.
  3. Dapat dibebankan kepada departemen operasi dengan cukup mudah dan tepat.

Contoh Biaya Variabel

Contoh Biaya Variabel

Berikut ini beberapa contoh dari biaya variabel yang perlu kamu ketahui:

1. Biaya Bahan Baku

Biaya bahan baku adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli bahan-bahan yang dibutuhkan untuk proses produksi. Bahan baku itu tak hanya untuk barang yang diproduksi saja, tetapi juga meliputi pengemasannya.

Bahan baku termasuk ke dalam biaya variabel karena jumlah produksi akan menyesuaikan dengan ketersediaan bahan bakunya.

2. Upah Tenaga Kerja Langsung

Upah tenaga kerja adalah biaya yang dikeluarkan kepada tenaga kerja yang berhubungan langsung dengan proses produksi. Upah tenaga kerja termasuk ke dalam biaya variabel karena banyaknya volume produksi juga ditentukan oleh banyaknya jumlah tenaga kerja.

3. Biaya Distribusi Produk

Biaya distribusi adalah biaya yang dikeluarkan untuk menyebarkan produk yang telah diproduksi ke distributor atau pengguna. Jadi biaya distribusi ini meliputi biaya-biaya yang terkait dengan pengantaran barang.

Setiap perusahaan tentunya bisa menentukan sendiri cakupan yang ingin dijangkau sehingga biayanya pun bisa menyesuaikan dengan kebutuhan.

4. Komisi Penjualan

Komisi penjualan sebenarnya bersifat opsional. Sebab, biaya ini umumnya dikeluarkan ketika penjualan sudah jauh melebihi target. Jadi komisi atau bonus ini sifatnya tidak wajib dikeluarkan oleh perusahaan.

Komisi ini dapat diberikan kepada tenaga kerja, distributor, maupun konsumen dalam bentuk promo. Komisi ini termasuk biaya variabel karena biaya yang dikeluarkan menyesuaikan dengan kebutuhan dari perusahaan.

5. Biaya Overhead

Biaya overhead adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk menunjang proses produksi. Biaya ini umumnya adalah biaya terkait dengan hal-hal sederhana seperti pencetakan dokumen, biaya konsumsi tenaga kerja, sampai biaya alat tulis.

Biaya overhead juga dapat menyesuaikan dengan kebutuhan perusahaan. Oleh karena itu, biaya overhead termasuk variabel cost.

Jenis Biaya Variabel

Berdasarkan tujuan dan juga perencanaannya, biaya variabel terbagi menjadi dua macam, yaitu:

1. Engineered Variable Cost

Engineered variable cost adalah biaya yang berhubungan erat dengan proses produksi, baik itu proses masuk maupun keluar. Jadi engineered variable cost ini akan menyesuaikan antara masukan dengan pengeluaran.

Masukan dalam hal ini adalah modal. Oleh sebab itu, ketika masukan mengalami perubahan maka keluaran pun juga akan berubah beriringan.

2. Discretionary Variable Cost

Discretionary Variable Cost adalah biaya yang disesuaikan oleh keputusan manajemen terkait dengan perubahan volume produksi. Jada pada dasarnya biaya variabel jenis ini akan menyesuaikan dengan kondisi dari perusahaan.

Misalnya ketika biaya-biaya yang terkait dengan distribusi, upah karyawan, sampai komisi. Seluruh elemen biaya tersebut tentunya dikeluarkan sesuai dengan kebijakan dari manajemen.

Biaya variabel jenis ini sifatnya berbeda dengan Engineered Variable Cost, sebab, masukan pada biaya jenis ini tidak selalu mempengaruhi keluaran. Maksudnya adalah bisa saja perusahaan melakukan efisiensi biaya dalam hal upah tenaga kerja, tetapi menginginkan biaya produksi dengan jumlah yang lebih.

Rumus Biaya Variabel

Biaya variabel ini juga memiliki rumus dasar untuk menghitungnya. Berikut adalah rumus menghitung biaya variabel.

Biaya Variabel = biaya total – biaya tetap / kuantitas

Perbedaan Fixed Cost dan Variable Cost

Perbedaan Fixed Cost dan Variable Cost

Terdapat beberapa perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel, yaitu:

  1. Biaya tetap cenderung dikeluarkan sekali setiap bulan atau tahun atau jarak pembayarannya lebih panjang. Sedangkan biaya variabel cenderung dikeluarkan menyesuaikan dengan kondisi yang terjadi.
  2. Biaya tetap merupakan biaya yang dikeluarkan jauh lebih besar dan tetap. Sedangkan biaya variabel merupakan biaya yang cenderung lebih kecil dan menyesuaikan dengan kondisi perusahaan.
  3. Biaya tetap berkaitan erat dengan proses produksi. Sedangkan biaya variabel pencatatan dilakukan secara harian.
  4. Biaya tetap tidak berhubungan secara langsung dengan proses produksi. Sedangkan biaya variabel berkaitan erat dengan proses produksi.
  5. Pencatatan biaya tetap dilakukan secara bulanan. Sedangkan biaya variabel dilakukan secara harian.
  6. Biaya tetap tidak berhubungan langsung dengan proses penentuan harga jual. Sedangkan biaya variabel menentukan harga jual secara langsung.

Mengapa Penting Menentukan Biaya Variabel?

Berikut ini beberapa alasan mengapa suatu perusahaan perlu menentukan biaya variabel:

  1. Membuat keputusan bisnis.
  2. Memantau biaya yang dikeluarkan perusahaan.
  3. Menetapkan target penjualan.
  4. Mencegah pengeluaran yang berlebihan.
  5. Mengurangi biaya produksi.
  6. Menganalisis biaya untuk mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.
  7. Menghitung prediksi margin keuntungan.
  8. Mengelola biaya variabel untuk meningkatkan keuntungan.

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno seputar biaya variabel, mulai dari pengertian, contoh, jenis, sampai dengan alasan mengapa suatu perusahaan perlu menentukan biaya variabel.

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa pengertian biaya variable adalah biaya atau pengeluaran produksi yang berubah secara proporsional dengan jumlah barang yang diproduksi. Semua biaya variabel adalah biaya langsung yang dapat dengan mudah dikaitkan dengan objek biaya tertentu.

Cek Berita dan Artikel Teknatekno.com Lainnya di Google News

Back to top button