Pengertian Disruptive Technology dan Contohnya

Teknatekno.com – Hai Teknozen! Pernahkah kamu mendengar istilah apa itu disruptive technology? Berikut penjelasan mengenai pengertian disruptive technology, keuntungan dan kerugian, serta contoh disruptive technology yang perlu kamu ketahui.

Secara umum pengertian Disruptive technology adalah istilah yang berlaku untuk gadget, elektronik, layanan, dan konsep yang berdampak besar pada industri masing-masing, yang pada akhirnya mengubahnya dengan cara yang tidak dapat diubah.

Bekerja dengan teknologi disruptif, bisnis sering kali dapat memantapkan diri di pasar baru atau memanfaatkan peluang untuk menggantikan perusahaan besar di lanskap yang sudah mapan. Untuk lebih jelasnya simak artikel dibawah ini.

Memahami Pengertian Disruptive Technology

Memahami Pengertian Disruptive Technology

Disruptive technology atau teknologi disruptif adalah setiap inovasi yang secara dramatis mengubah cara konsumen, bisnis, dan industri beroperasi.

Saat pertama kali dikembangkan, teknologi disruptif sering kali menciptakan pasar baru. Mereka membangun jaringan nilai mereka sendiri dan sering dianggap sebagai outlier yang berisiko saat diperkenalkan.

Dalam kasus lain, disruptive technology memasuki pasar yang mapan tetapi secara radikal mengubah cara bisnis ditangani dan kebutuhan terpenuhi.

Teknologi ini sepenuhnya menggantikan pendahulunya dengan menawarkan manfaat revolusioner yang sangat unggul. Ketika teknologi pengganggu memasuki pasar yang ada, itu membuat barang atau proses saat ini menjadi usang.

Untuk benar-benar dianggap disruptif, teknologi harus mudah diakses. Penemuan revolusioner seringkali tidak disruptif karena terlalu mahal untuk konsumen biasa.

Dalam banyak kasus, tidak sampai teknologinya cukup disempurnakan untuk menjadi terjangkau sehingga dianggap mengganggu pasar. Teknologi yang disruptif adalah teknologi yang memasuki arus utama dan mengubah cara berpikir atau berperilaku kebanyakan orang.

Sebagian besar teknologi dianggap mendukung daripada disruptif. Seiring waktu, teknologi berkelanjutan berkembang secara perlahan dan bertahap.

Bisnis mapan biasanya bekerja dengan teknologi berkelanjutan yang memungkinkan mereka menyempurnakan metode produksi mereka dan meemantapkan mereka pada pasar yang sudah ada. Namun, karena digunakan secara luas, disruptive technology dapat menjadi teknologi yang berkelanjutan dari waktu ke waktu.

Keuntungan dari Disruptive Technology

Keuntungan dari Disruptive Technology

Teknologi disruptif menawarkan banyak keuntungan khusus bagi konsumen dan perusahaan. Mereka yang menggunakan disruptive technology dan mengambil risiko dengan usaha baru dapat menikmati manfaat menjadi pengadopsi awal proses dan gadget revolusioner.

Berikut adalah beberapa keuntungannya:

1. Manfaat inovatif

Salah satu fitur utama dari teknologi disruptif adalah kemampuannya untuk memberikan keuntungan baru dan signifikan kepada pelanggan.

Ketika teknologi semacam ini pertama kali muncul di pasar, itu benar-benar mengubah industri. Perpustakaan, surat kabar, dan bahkan interaksi sosial semuanya mendapat manfaat dari Internet lebih dari sebelumnya.

Ini juga merevolusi cara individu dapat melakukan penelitian. Dengan merangkul teknologi yang disruptif, individu dan bisnis sama-sama dapat menikmati manfaat yang ditawarkan teknologi untuk aktivitas rutin mereka.

2. Memulai Peluang

Disruptive technology memberikan peluang bagi perusahaan rintisan atau start up untuk mendapatkan pijakan yang signifikan di industri yang ada. Mereka yang pertama menyediakan teknologi baru mungkin memposisikan diri mereka sebagai pemimpin pemikiran di pasar baru.

Ini memberikan kesempatan sekali seumur hidup bagi perusahaan kecil untuk menikmati perkembangan yang cepat dan mungkin melampaui perusahaan yang lebih besar dan lebih mapan.

Mungkin menantang bagi perusahaan baru ini untuk bersaing memanfaatkan teknologi saat ini yang dikuasai oleh perusahaan besar. Namun, disruptive technology memungkinkan pendatang tahap awal dari berbagai ukuran.

3. Ruang Untuk Pertumbuhan Bisnis

Ketika bisnis mapan dengan rela menggunakan disruptive technology , ia menikmati peluang utama untuk tumbuh baik dalam industrinya saat ini atau dalam industri baru yang diciptakan oleh teknologi tersebut.

Perusahaan yang dapat berkembang dengan lancar untuk menggabungkan teknologi yang disruptif dalam lini produk dan layanan mereka yang ada

Dapat membantu pelanggan yang sudah ada dengan lancar beralih menggunakan disruptive technology sambil juga menangkap pembeli baru dengan masuknya mereka ke pasar baru.

Kerugian dari Teknologi Disruptif

Sementara teknologi yang disruptif sebagian besar bermanfaat setelah mereka mapan, mereka dapat menciptakan beberapa tantangan pada tahap awal.

Ada beberapa kelemahan penting dari teknologi disruptif yang membuat beberapa konsumen dan bisnis ragu-ragu untuk bekerja dengan inovasi ini.

1. Penemuan Mentah dan Belum Teruji

Teknologi baru biasanya belum teruji dan tidak disempurnakan selama tahap awal pengembangannya, yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Bisnis yang menyediakan teknologi mungkin kesulitan untuk mempromosikan produk yang belum memantapkan posisinya di industri pada periode ini.

Pengadopsi awal disruptive technology mungkin menemukan diri mereka berurusan dengan prototipe improvisasi yang belum memberikan kemajuan yang akan terungkap nanti dalam proses pengembangan.

2. Masalah Kinerja Awal

Hampir semua penemuan mengalami fase pemecahan masalah. Pelanggan modern sudah terbiasa dengan ini dalam hal program atau perangkat lunak yang baru diproduksi.

Pembaruan dan tambalan diperlukan untuk mengatasi gangguan dan tantangan lain yang dapat dihadirkan oleh teknologi. Proses yang sama berlaku untuk semua disruptive technology dan dapat membuat adopsi awal lebih menantang daripada penggunaan selanjutnya.

3. Aplikasi yang Belum Terbukti

Diperlukan waktu bagi disruptive technology untuk menemukan tempatnya di pasar. Aplikasi potensial untuk inovasi pada awalnya tidak terbukti.

Pengguna mungkin ragu apakah mereka dapat menggunakan produk untuk menggantikan pendahulunya. Misalnya, ketika peralatan dapur kecil pertama kali tersedia, juru masak mungkin ragu apakah mixer listrik dapat memberikan kualitas yang sama dengan tangan terampil mereka sendiri.

Contoh Disruptive Technology

Contoh Disruptive Technology

Seiring waktu, teknologi disruptif yang tak terhitung jumlahnya telah mengubah cara individu dan perusahaan beroperasi. Di bawah ini adalah beberapa contoh teknologi disruptif yang relatif baru menggantikan produk dan sistem standar yang masih mudah diingat oleh banyak orang.

1. Smartphone

Smartphone telah mendisrupsi beberapa industri saat mereka berevolusi dan menjadi andalan di tangan kebanyakan orang. Pada 2018, 81% orang Amerika memiliki smartphone.

Perangkat ini telah menggantikan sambungan telepon rumah di banyak rumah. Mereka juga menggantikan telepon seluler tradisional dan bahkan komputer bagi banyak orang.

Saat aplikasi baru tersedia, smartphone meningkatkan fungsinya, mendisrupsi industri lain juga. Sebuah smartphone dapat bertindak sebagai GPS, radio, televisi, e-reader (yang dengan sendirinya menggantikan materi cetak), kamera, remote control dan banyak lagi.

2. E-Commerce

Hampir semua barang sekarang tersedia di internet berkat e-commerce. Pelanggan tidak perlu lagi keluar rumah untuk berbelanja di toko tradisional.

Start up tidak harus membangun lokasi ritel fisik. E-commerce mendisrupsi industri ritel dengan memungkinkan untuk berbelanja online dan menerima apa pun dari sepatu hingga alat berat dalam hitungan hari atau bahkan jam.

3. Aplikasi Ride Sharing

Layanan taksi telah lama menjadi pilihan tradisional bagi mereka yang membutuhkan tumpangan. Dengan munculnya aplikasi ride sharing, pelanggan memiliki kesempatan untuk memesan transportasi dari individu daripada perusahaan. Pengguna tidak perlu memanggil taksi ini atau menghubungi perusahaan taksi.

Mereka hanya menggunakan aplikasi untuk menjadwalkan waktu dan tempat penjemputan mereka. Ini mengubah pasar bagi pelanggan dan pengemudi.

Yang sekarang dapat bekerja secara independen untuk perusahaan berbagi perjalanan, menetapkan jam kerja mereka sendiri, dan memutuskan apakah akan menerima pekerjaan atau tidak.

4. Sistem GPS

Karena teknologi GPS telah sepenuhnya menggantikan peta, beberapa pengemudi tidak akan dapat kembali ke teknik pengoperasian sebelumnya.

Sebelumnya, pengemudi harus menggunakan peta kertas untuk menentukan keberadaan mereka jika mereka mengalami disorientasi. Teknologi GPS modern dapat langsung mengidentifikasi pengguna dan menyajikan alternatif rute ke lokasi berikutnya.

Teknologi ini kemudian memberikan petunjuk arah belokan demi belokan yang nyaman, membebaskan pengemudi dari melihat salinan kertas petunjuk arah.

Mengubah rute untuk menghindari lalu lintas atau rintangan dapat dilakukan dalam hitungan detik, seringkali sebelum pengemudi menyadari penundaan yang akan datang.

5. Jaringan Sosial

Jejaring sosial mendisrupsi interaksi sosial tradisional dalam berbagai cara. Ini memungkinkan orang untuk melihat apa yang dilakukan teman dengan lebih mudah daripada sebelumnya, ketika panggilan telepon pribadi, email, atau surat diperlukan untuk mendapatkan pembaruan.

Namun, itu juga menghilangkan banyak peluang untuk memperkaya interaksi pribadi. Dengan kemampuan untuk memeriksa teman tanpa benar-benar berbicara dengan mereka.

Beberapa peluang untuk koneksi yang lebih dalam akan hilang. Jejaring sosial telah mengubah tidak hanya koneksi pribadi, tetapi juga interaksi komersial.

6. Streaming Hiburan

Dengan popularitas hiburan streaming yang meluas, banyak bentuk konsumsi film dan acara lainnya telah berubah. Jaringan kabel dan program lokal tidak lagi diperlukan bagi pemirsa untuk menikmati serial favorit mereka. Konsumen tidak perlu membeli atau menyewa DVD atau Blu-ray untuk melihat film terbaru di rumah.

Beberapa film bahkan dapat diakses untuk streaming saat masih di bioskop, memungkinkan konsumen untuk tetap di rumah dan menontonnya. Dengan kemajuan teknologi streaming, bisnis hiburan sedang mengalami transformasi yang cukup besar.

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno mengenai pengertian disruptive technology, keuntungan dan kerugian, serta contoh disruptive technology yang perlu kamu ketahui.

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa, pengertian disruptive technology adalah setiap inovasi yang secara dramatis mengubah cara konsumen, bisnis, dan industri beroperasi. Saat pertama kali dikembangkan, disruptive technology sering kali menciptakan pasar baru.

Mereka membangun jaringan nilai mereka sendiri dan sering dianggap sebagai outlier yang berisiko saat diperkenalkan. Seiring berjalannya waktu, teknologi berkelanjutan berkembang secara perlahan dan bertahap.

Cek Berita dan Artikel Teknatekno.com Lainnya di Google News

Back to top button