Inilah 5 Perbedaan Cloud Hosting dan Web Hosting

Teknatekno.com – Perbedaan antara cloud hosting dan web hosting memang cukup menarik untuk kita bahas dan kita ketahui. Terutama bagi kamu yang sangat ingin membuat website bisnis sendiri. Apa perbedaan mendasar antara cloud hosting dan web hosting?

Pada dasarnya, cloud hosting merupakan masa depan web hosting yang berkembang pesat. Sedangkan web hosting merupakan bentuk tradisional dan kontemporer dari shared hosting, VPS hosting, dedicated hosting, dan sebagainya.

Namun, cloud hosting adalah bentuk dari web hosting modern dan canggih. Dengan berlalunya waktu, cloud hosting menjadi lebih populer. Bahkan, semua perusahaan ingin pindah ke platform berbasis cloud karena keunggulan kinerja dan skalabilitasnya, tetapi satu-satunya rintangan utama adalah biaya paketnya yang mahal.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perbedaan antara cloud hosting dan web hosting, yuk simak penjelasan dari Teknatekno dibawah ini.

Apa Perbedaan Antara Cloud Hosting dan Web Hosting

Apa Perbedaan Antara Cloud Hosting dan Web Hosting?

Saat kamu membuat situs web, kamu harus menyewa sejumlah ruang tertentu di server web hosting, yaitu tempat dimana kamu memelihara atau menyimpan semua basis data dan file situs web.

Bentuk hosting ini diklasifikasikan ke dalam berbagai kategori tergantung pada sumber daya yang tersedia seperti RAM, ruang disk, penyimpanan, sifat server, dan sebagainya.

Jenis web hosting tradisional yaitu shared hosting, VPS (Virtual Private Server) hosting, dan dedicated hosting. Sedangkan cloud hosting adalah bentuk hosting baru dan kreatif.

Semua program atau data untuk situs ditempatkan pada satu server fisik dalam kasus hosting tradisional. Selanjutnya, sumber daya server diperbaiki atau disetel untuk situs kamu.

Akibatnya, saat lalu lintas meningkat dan situs dimuat, permintaan pada sumber daya ini meningkat, dan situs kamu mungkin mogok atau turun untuk waktu yang singkat. cloud hosting, di sisi lain, tidak memiliki masalah seperti itu.

Paket cloud disusun sedemikian rupa sehingga mereka dapat secara otomatis memperluas sumber daya seperti RAM dan CPU untuk mengelola lonjakan lalu lintas.

Karena tingginya biaya hosting awan pada tahap awal, hanya perusahaan besar yang menggunakan platform ini. Namun, perusahaan menengah dan kecil saat ini, serta perusahaan rintisan, bermigrasi ke platform cloud.

Saat ini, cloud hosting adalah jenis hosting yang paling populer dan paling sering digunakan, semakin menyalip hosting tradisional.

Perbedaan Dasar Cloud Hosting dan Web Hosting

Berikut ini perbedaan paling mendasar antara cloud hosting dengan web hosting:

Web HostingCloud Hosting
Ini adalah metode tradisional untuk meng-hosting situs web di server fisik dan lokasi fisik.Cloud hosting adalah solusi mutakhir yang beroperasi di banyak server
Perusahaan web hosting menawarkan untuk meng-host situs web kamu di server sewaan dan membagikan beberapa ruang ke situs web kamuCloud hosting memungkinkan semua situs web dan aplikasi diakses melalui sumber daya berbasis cloud.
Secara tradisional, semua solusi situs atau data diinstal pada satu server fisikSitus web di-host di banyak server web yang terhubung di bawah cloud hosting
Karena jumlah sumber daya yang ditetapkan atau dibatasi untuk situs yang berbeda, hosting web tradisional memiliki kinerja yang terbatasIni meningkatkan kecepatan situs web dengan mendistribusikan beban secara merata di banyak server cloud yang terhubung ke jaringan
Karena sumber daya seperti RAM, ruang, penyimpanan, dan CPU diperbaiki dengan hosting ini, situs terkadang turun karena lalu lintas yang signifikan di situs kamuPaket cloud dibangun sedemikian rupa sehingga mereka dapat secara otomatis memperluas sumber daya seperti RAM dan CPU sebagai respons terhadap peningkatan lalu lintas
Perusahaan web hosting populer. Contohnya termasuk GoDaddy, Bluehost, dan lainnyaPerusahaan hosting awan populer. Sebagai contoh, misalnya AWS, Azure, dan Google Cloud

Perbedaan Dasar Cloud Hosting dan Web Hosting

 

Apa itu Web Hosting?

Hosting web tradisional adalah jenis layanan yang melibatkan penyimpanan file situs web kamu di server web. Karena web hosting, sebuah situs mungkin ditampilkan setiap kali seseorang mengetikkan nama domain kamu.

Namun, biasanya ada dua bentuk web hosting: virtual dan dedicated. Pada tipe pertama, perusahaan yang menghosting situs web membeli sejumlah ruang server tertentu. Meskipun, dalam sebagian besar keadaan, banyak halaman web memerlukan sumber daya server pada saat yang bersamaan.

Sebagian besar bisnis web hosting menawarkan berbagai fitur seperti pendaftaran domain gratis, pencadangan otomatis harian, SSL gratis, dan banyak lagi.

Ketika pengguna memilih opsi kedua, diyakini bahwa pemilik situs web atau pengguna telah membayar untuk kontrol penuh atas satu atau lebih server hosting. Ini berarti kamu tidak diharuskan untuk berbagi sumber daya kamu dengan situs web atau blog lain.

Namun, ini lebih mahal daripada solusi lain, dan untuk bisnis tertentu, tergantung pada ukuran situs web mereka, itu dapat dibenarkan. Pada saat yang sama, shared hosting adalah yang paling umum dan populer di kalangan pendatang baru karena biayanya yang rendah.

Penyedia Layanan Hosting Web Tradisional Terbaik:

  • Bluehost
  • GoDaddy
  • Hostinger
  • HostGator
  • Namecheap

Apa itu Cloud Hosting?

Cloud hosting adalah jenis layanan yang menawarkan penyimpanan di dunia maya Internet. Saat menggunakan layanan ini, kamu hanya akan dikenakan biaya untuk sumber daya yang digunakan, bukan lokasi atau posisi tertentu di server sebenarnya. Jika dibandingkan dengan pendahulunya, hosting tradisional, ini adalah konsep baru.

Penyedia Layanan Cloud Hosting Terbaik:

  • Microsoft Azure
  • DigitalOcean
  • Amazon Web Services (AWS)
  • Google Cloud Platform (GCP)

Perbedaan Antara Web host dan Cloud Host

Perbedaan Antara Web hosting dan Cloud Hosting

Web hosting tradisional dan cloud hosting bukanlah jenis hosting yang sama. Karena keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda-beda tergantung situasinya. Berikut ini perbedaan antara keduanya:

1. Ketersediaan Sumber Daya

Sebagian besar bisnis hosting web menyertakan berbagai fitur, termasuk pendaftaran domain gratis, pencadangan otomatis harian, sertifikat SSL gratis, dan banyak lagi.

Hal ini memungkinkan pengguna pemula atau pebisnis untuk dengan cepat menyiapkan situs dan mempublikasikan sumber daya webnya. Manfaat terbesar dari beralih ke cloud hosting adalah sumber daya tambahan dapat diakses untuk pengembangan situs web kamu.

2. Skalabilitas

Setiap paket di web hosting tradisional menentukan sejumlah sumber daya yang dapat diakses untuk situs kamu. Dan jika kamu membutuhkan lebih banyak sumber daya, kamu harus meningkatkan ke paket yang lebih tinggi.

Ini membutuhkan waktu lama dan tidak mengatasi masalah dengan cepat. Sedangkan dalam kasus hosting berbasis cloud, sumber daya kamu dapat ditingkatkan sesuai kebutuhan.

3. Fitur Keamanan

Web hosting tradisional hanya memiliki perlindungan keamanan yang minimal; untuk menambahkan lebih banyak, kamu harus membayar ekstra untuk plugin keamanan.

Sedangkan cloud hosting mencakup fitur keamanan yang ditingkatkan seperti pencatatan, pemantauan, deteksi ancaman otomatis, enkripsi data, pencerminan data atau pencerminan cloud, dan redundansi cloud.

4. Kontrol

Web hosting tradisional hanya memberikan bandwidth jaringan, ruang, dan listrik yang terbatas untuk situs kamu. Selanjutnya, jika kamu menginginkan kontrol atau fitur tambahan, kamu perlu meningkatkan ke paket yang lebih tinggi. Pada tahap awal membangun situs web, pemula memilih shared hosting karena lebih murah.

Karena perusahaan hosting yang menyediakan layanan bertanggung jawab atas semua dukungan, administrasi, dan keamanan untuk situs web kamu. Cloud hosting terdiri dari banyak server virtual yang disinkronkan untuk memberikan beban yang seimbang.

5. Perbedaan Harga

Namun, kenyataannya tetap bahwa biaya web hosting bervariasi tergantung pada penyedia. Saat kamu membeli paket web hosting tradisional, kamu membayar sejumlah sumber daya tertentu untuk situs web kamu.

Dalam kasus cloud hosting, kamu cukup membayar sumber daya yang digunakan, dan mana yang lebih menguntungkan tergantung pada kebutuhan kamu.

FAQ

Apakah Cloud Hosting sama dengan Web Hosting?

Baik cloud hosting maupun web hosting menawarkan layanan hosting untuk situs web atau blog kamu, tetapi sifat layanannya berbeda. Semua file dan data web kamu disimpan di server di hosting tertentu.

Cloud hosting, di sisi lain, memungkinkan pelanggan untuk menyimpan data situs web di banyak lokasi di server terpisah. Jadi, jika server tertentu down atau crash, itu tidak akan mempengaruhi kamu, tetapi hosting tradisional mungkin menghancurkan situs kamu.

Apa yang Membuat Cloud Hosting Berbeda dari Web Hosting?

Kamu tidak perlu menyewa ruang pada satu server fisik untuk hosting awan karena semua perangkat keras server kamu terletak dari jarak jauh. Ini adalah jenis hosting baru yang semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Situs web berbasis cloud mengungguli web hosting tradisional dalam hal kecepatan dan keamanan.

Kesimpulan

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa web hosting tradisional dan cloud hosting sangatlah berbeda satu sama lain. Karena keduanya memiliki sejumlah manfaat yang berbeda serta tergantung kebutuhan.

Di cloud hosting, kamu tidak perlu menyewa ruang di server yang sebenarnya karena semua perangkat keras server kamu terletak hampir di sini. Ini adalah jenis hosting baru yang semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Ini meningkatkan kinerja dan karakteristik keamanan situs web sehingga situs web berbasis cloud jauh lebih baik daripada web hosting tradisional.

Akhirnya, mengingat keunggulan kinerja dan skalabilitasnya, cloud hosting jauh lebih mahal daripada teknik layanan hosting tradisional. Jadi, pilihlah dengan bijak berdasarkan anggaran dan kebutuhan kamu.

Related Articles

Back to top button