Pengertian Poster, Tujuan, Ciri, Jenis dan Cara Membuatnya

Teknatekno.com – Hai Teknozen! Sebagian dari kamu mungkin pernah melihat sebuah poster di jalan atau di tempat umum. Tahukah kamu pengertian dari poster? Ternyata poster yang sering kamu lihat itu memiliki banyak macamnya lho!

Untuk menjawab rasa penasaran kamu tentang poster, Teknatekno sudah merangkum beberapa penjelasan mengenai pengertian poster secara umum serta menurut para ahli, ciri-ciri poster, tujuan dibuatnya poster, jenis-jenis poster sampai cara membuat poster yang menarik. Simak dibawah ini.

Memahami Pengertian Poster

Poster adalah karya seni atau media promosi yang terdiri atas tulisan, gambar ataupun kombinasi antar keduanya dengan tujuan memberikan informasi kepada khalayak ramai.

Poster biasanya dipasang ditempat-tempat umum yang dinilai strategis seperti sekolah, kantor, pasar, mall dan tempat-tempat keramaian lainnya, informasi yang ada pada poster umumnya bersifat mengajak masyarakat.

Dan dalam pembuatan poster, sama dengan pembuatan slogan yaitu dibuat dengan menarik. Penggunaan warna, pemilihan jenis huruf dan tata letak penulisannya perlu diperhatikan dengan serius karena itulah unsur-unsur terpenting dari sebuah poster.

Memahami Pengertian Poster

Pengertian Poster Menurut Para Ahli

Setelah mengetahui pengertian poster secara umum, berikut ini terdapat beberapa pengertian poster menurut para ahli, diantaranya:

1. Pengertian Poster Menurut Wikipedia

Poster adalah sebagai sebuah karya seni grafis yang dibuat dengan perpaduan antara huruf dan angka diatas kertas yang ukurannya relatif besar.

2. Pengertian Poster Menurut Anton M. Moeliono

Poster adalah karya seni atau desain grafis yang memuat komposisi gambar dan huruf diatas kertas berukuran besar.

3. Pengertian Poster Menurut Nana Sudjana dan Ahmad Rivai

Poster dapat juga didefinisikan sebagai kombinasi visual dan rancangan yang kuat, dengan warna, dan pesan dengan maksud untuk menangkap perhatian orang lewat, tetapi cukup lama menanamkan gagasan yang berarti didalam ingatanya.

4. Pengertian Poster Menurut Sabri (dalam Musfiqon, 2012:85)

Poster adalah penggambaran yang ditunjukkan sebagai pemberitahuan, peringatan, maupun penggugah selera yang biasanya berisi gambar-gambar.

5. Pengertian Poster Menurut Sri Anitah, 2008:12

Poster adalah suuatu gambar yang mengombinasikan unsur-unsur visual seperti garis, gambar dan kata-kata yang bermaksud menarik perhatian serta mengkomunikasikan pesan secara singkat.

Tujuan

Tujuan Poster

Dibuatnya sebuah poster tentu bukan tanpa sebab, tetapi memiliki maksud dan tujuan sendiri. Yang secara umum tujuan dan maksud dibuatnya poster adalah sebagai media publikasi supaya masyarakat dapat membacanya dan melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang ada dalam poster tersebut.

Tetapi secara khusus maksud dan tujuan dibuatnya poster tergantung dengan apa yang diinginkan pembuat, bisa untuk tujuan komersil, mencari simpati publik, mencari perhatian masyarakat dna lain sebagainya.

Ciri-Ciri Poster

Adapun ciri-ciri poster yang diantaranya yaitu:

  1. Desain grafis dari poster harus memuat komposisi yang terdiri atas huruf dan gambar di atas media kertas atau kain yang berukuran besar.
  2. Cara pengaplikasiannya dapat dengan cara ditempel pada dinding, tempat umum atau permukaan datar yang lain dengan sifat membidik perhatian mata semaksimal mungkin.
  3. Poster pada umumnya dibuat dengan perpaduan warna yang kuat dan kontras.
  4. Poster lazimnya mempergunakan bahasa yang singkat, jelas, tidak rancu agar mudah dipahami.
  5. Pesan yang ingin disampaikan sebaiknya disertai dengan gambar.
  6. Poster dapat dibaca secara sambil lalu.

Syarat Poster

Adapun syarat poster yang diantaranya yaitu:

  1. Poster wajib mempergunakan bahasa yang mudah dipahami.
  2. Susunan kalimat poster harus singkat, padat, jelas, tetapi berisi.
  3. Poster sebaiknya dikombinasikan dengan bentuk gambar.
  4. Poster harus mempu menarik minat khalayak.
  5. Media poster harus mempergunakan bahan yang tidak mudah rusak atau sobek.
  6. Ukuran poster sebaiknya disesuaikan dengan tempat atau lahan pemasangan serta terget pembaca.

Jenis-Jenis

Jenis-Jenis Poster

Adapun jenis-jenis poster yang diantaranya yaitu:

1. Poster Niaga

Poster ini berisi mengenai suatu produk yang ditawarkan kepada masyarakat. Poster niaga ini banyak digunakan oleh para produsen kepada masyarakat.

Poster niaga ini banyak digunakan oleh para produsen suatu produk untuk mengenalkan produknya kepada halayak umum dengan harapan akan bisa meningkatkan penjualan.

2. Poster Kegiatan

Poster ini digunakan untuk memberikan informasi mengenai suatu acara atau event. Di dalam poster ini biasanya terpampang nama dari acara,

lokasi serta waktu kapan dimualinya acara. Penggunaan poster ini bertujuan agar ada banyak orang yang hadir dan meramaikan acara tersebut.

3. Poster Pendidikan

Poster jenis ini berisi tentang hal-hal yang bertemakan pendidikan, seperti sosialisasi sebuah program, serta ajakan untuk giat dalam belajar.

4. Poster Layanan Masyarakat

Poster ini berisi mengenai sosialisasi tentang program baru yang dibuat oleh pemerintah kepada masyarakat.

5. Poster Kampanye

Poster kampanye merupakan poster yang sengaja dibuat dengan tujuan mengkampanyekan berbagai macam hal tertentu “orang, acara/kegiatan, benda dan lain-lain”.

6. Poster Cheesecake

Poster Cheesecake merupakan poster yang sengaja dibuat dengan tujuan untuk menarik perhatian masyarakat/publik.

7. Poster Komik

Poster komik merupakan poster yang ditujukan untuk mempromosikan sebuah komik tertentu.

8. Poster Riset

Poster riset merupakan poster yang bertujuan pembuatannya ialah untuk mempublikasikan hasil riset tertentu.

9. Poster Komersial

Poster komersial merupakan poster yang dibuat dengan tujuan aktivitas komersial seperti iklan atau pun promosi produk atau pun layanan tertentu.

10. Poster Kelas

Poster kelas merupakan poster yang dibuat dengan tujuan untuk meningkatkan motivasi siswa yang ada didalam kelas sekolah.

11. Poster Afirmasi

Poster afirmasi merupakan poster yang sengaja dibuat untuk meningkatkan motivasi pembacanya.

12. Poster Film

Poster film merupakan poster yang dibuat dengan tujuan mempromosikan suatu film tertentu.

13. Poster Wanted

Poster wanted merupakan poster yang tujuan pembuatannya ialah untuk menginformasikan kehilangan orang ataupun pencarian orang hilang.

14. Poster Propaganda

Poster propaganda merupakan poster yang tujuan pembuatannya ialah untuk menyemangati para pembacanya.

Manfaat Poster

Berikut ini terdapat beberapa manfaat poster, diantaranya adalah:

Untuk Memotivasi

Penggunaan poster dalam pengajaran sebagai pendorong atau motivasi kegiatan belajar sisiwa

Sebagai Peringatan

Penggunaan poster yang kedua diartikan sebagai suatu peringatan atau menyadarkan

Pengalaman yang Kreatif

Sebagai alat bantu mengajar, poster memberikan kemungkinan belajar kreatif dan partisipasi.

Kelebihan

Kelebihan Poster

Berikut ini terdapat beberpa kelebihan poster, diantaranya adalah:

  1. Dapat membantu guru dalam menyampaikan pelajaran dan membantu peserta didik belajar.
  2. Menarik perhatian, dengan demikian mendorong peserta didik untuk lebih giat belajar.
  3. Dapat dipasang atau ditempelkan dimana-mana,sehingga memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mempelajari dan mengingat kembali apa yang telah dipelajari.
  4. Dapat menyarankan perubahan tingkah laku kepada peserta didik yang melihatnya

Kekurangan Poster

Berikut ini terdapat beberpa kekurangan poster, diantaranya adalah:

  1. Sangat dipengaruhi oleh tingkat pengetahuan orang yang melihatnya.
  2. Karena tidak adanya penjelasan yang terperinci, maka dapat menimbulkan interpretasi yang bermacam-macam dan mungkin merugikan.
  3. Suatu poster akan banyak mengandung arti atau makna kalangan tertentu, tetapi dapat juga menarik bagi kalangan yang lainnya.
  4. Bila pooster terpasang lama di suatu tempat, maka akan berkuurang nilainya, bahkan akan membosankan orang yang melihatnya.

Prinsip-Prinsip Poster

Prinsip-prinsip poster yang baik (Hujair AH. Sanaky, 2009:87), diantaranya adalah:

  1. Direkayasa sedemikian rupa sehingga poster tersebut seakan-akan bersuara “lihatlah Aku”.
  2. Gambar yang disajiakaan harus memperlihatkan segi-segi aristik, sederhana dan memperhatikan komposisi warna yang pas.
  3. Kalimat-kalimat yang digunakan harus diutarakan dlam bahasa yang sederhana, populer, familiar, dan akrab.uk hurufnya pun harus sederhan adan tidak aneh-aneh.
  4. Ukurannya disesuaikan dengan kondisi tempat dan iosi pesan.
  5. Poster juga hrus bisa mempengaruhi dan memotivasi tingkah laku orang yang melihatnya.
  6. Poster bisa dibuat diatas kertas, triplek, kain, batang , kayu, seng dan bahan-bahan lain semacam itu.
  7. Pemasangan dapat di kelas, di luar kelas, dan bisa di majalah atau koran.
  8. Bentuknya harus sederhan dan tulisannya harus jelas.

Alat dan Bahan Poster

Berikut ini terdapat alat dan bahan poster, diantaranya adalah:

  1. Pc atau Notebook dan pernak perniknya
  2. Software desain grafis (contoh: Inkscape, Coreldraw, Adobe)
  3. Printer
  4. Kertas
  5. Lem atau perekat lainnya

Cara Membuat

Cara Membuat Poster

Tahap awal dalam menggambar atau membuat sebuah poster adalah memperhatikan untuk siapa poster itu ditunjukkan dan apa tujuan dari poster tersebut dibuat. Yuk, simak langkah-langkah pembuatan poster dibawah ini.

1. Tentukan Tema Dan Tujuan

Bagian yang paling penting dalam pembuatan poster yaitu menentukan tema dan tujuan, tanpa adanya tema dan tujuan yang jelas, maka tidak mungkin akan tercipta sebuah poster yang berkualitas.

2. Kalimat Singkat, Padat, Menarik dan Menyarankan

Setelah selesai membuat tema, selanjutnya yaitu membuat sebuah kalimat, pembuatan kalimat tidak boleh sembarangan karena kalimat menjadi kunci keberhasilan dari suatu poster.

Susunan kata per kata harus diperhatikan, kalimat tidak boleh terlalu panjang namun harus menarik dan mengajak masyarakat untuk melakukan suatu hal yang sesuai dengan poster yang kalian buat.

3. Jangan Lupakan Gambar

Penggunaan gambar pada sebuah poster akan lebih membuat orang tertarik untuk membaca sekaligus melakukan apa yang ada pada poster tersebut. Gambar yang digunakan harus sesuai dengan tema dari poster dan berbeda dari yang lain.

Penggunaan gambar bisa menambah minat masyarakat untuk membaca poster sobat, hal itu perlu dilakukan orang cenderung bosan jika hanya membaca tulisan saja, mereka menginginkan sesuatu yang unik dan menarik.

4. Media Harus Tepat

Media tempat diletakkannya poster haruslah tepat, jangan asal menempelkan poster pada media-media yang tidak layak, penempatan ini bertujuan agar orang-orang melihat poster kita dan membacanya.

5. Pilih Font yang Mudah Dibaca

Font yang digunakan mudah dibaca oleh pembaca. Pilihlah font yang sesuai dengan karakternya sehingga cocok dengan topik yang akan dikomunikasikan.

Gunakan font yang tegas serta serius untuk digunakan dalam poster-poster formal.Bagi poster anak pun menggunakan font yang menyenangkan, enerjik, dan sebagainya.

6. Menggunakan Warna yang Menarik dan Simpel

Dalam sebuah poster jangan terlalu banyak menggunakan warna. Jika untuk page layout cukup menggunakan maksimal 5 warna saja. Salah satu contoh, kita bisa memilih kombinasi warna dengan skema berdasarkan color wheel.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah penempatan estetika warna dalam poster yang dibuat. Jangan merasa kita idealis lalu semaunya menggunakan warna tanpa melihat bagaimana warna itu ditangkap oleh mata kita.

Apalagi jika poster tersebut dipublikasi di depan umum. Tentunya ini hanya sebuah teori dasar, untuk mengekplorasi lebih lanjut tergantung dari masing-masing desainer melakukannya.

7. Gunakan Grid

Ketika ingin membuat poster sebuah artikel, maka gunakanlah grid agar artikel terlihat rapi, mudah dibaca dan akan terlihat lebih bagus. Mencoba googling majalah-majalah terkenal, pasti mereka menggunakan grid ini.

8. Penggunaan Highlight

Tentukan highlight yaitu bagian yang sangat penting dalam poster yang dibuat. Highlight ini akan menjadi pusat perhatian bagi pembaca. Misalnya : “Diskon 50% untuk 50 Pembeli Pertama”, dan sebagainya.

9. Layout atau Hierarchy

Arahkan mata pembaca dari area yang paling penting ke area yang kurang penting. Contohnya: Judul dari artikel harus menjadi area yang paling mencolok, kemudian sub-judul berada di urutan kedua, gambar di urutan ketiga, dan artikel di urutan terakhir.

Gunakan ukuran font yang sangat besar untuk judul artikel, ukuran sedang untuk sub judul.Ukuran font yang digunakan untuk artikel haruslah jauh lebih kecil, ukuran yang biasa digunakan adalah 9-11 point.

10. Sisakan Ruang Negatif (Negatif Space)

Sisakan ruang kosong dalam sebuah poster yang dibuat. Terlalu banyak text dan ornamen akan membuat poster menjadi poster yang bising, kacau dan kurang enak dipandang mata, sehingga tidak komunikatif.

11. Ilustrasi atau Sketsa

Gunakanlah sketsa atau ilustrasi sesuai dengan tema poster yang akan dibuat. Ilustrasi ini akan menjadi penguat dalam menyampaikan pesan poster.

Selain itu juga jangan terlalu banyak sketsa atau ilustrasi, cukup satu atau dua saja ilustrasi utama sehingga poster kita lebih komunikatif.

12. Menggunakan Ikon yang Simpel

Gunakanlah ikon yang simple, mudah dimengerti dan sudah umum digunakan. Tak perlu menggunakan ikon-ikon rumit yang sulit dimengerti.

Ikon digunakan agar para pembaca lebih memahami pesan poster, bukan malah mengalihkan perhatian karena adanya ikon yang kita gunakan.

13. Simpel dan Menarik

Inti dari sebuah poster adalah orang lain bisa mudah menangkap poster yang sudah kita buat. Untuk apa poster rumit jika pesan tidak bisa tersampaikan kepada orang lain?

Cukup buat poster yang simpel dan menarik maka orang lain pun akan banyak yang suka. Tak perlu banyak gambar 3D atau ornamen-ornamen yang tidak ada hubungannya dengan tema poster yang akan kita buat.

Kesimpulan

Sederhananya, poster adalah karya dan kolase teks di atas kertas besar atau kecil yang berfungsi sebagai seni atau desain grafis. Penerapannya diplester pada dinding atau permukaan datar lainnya dengan tujuan menuntut perhatian masyarakat. Oleh karena itu, poster seringkali diproduksi dengan warna yang kontras dan kuat.

Poster dapat menjadi alat periklanan, pendidikan, propaganda, sosialisasi dan dekorasi. Kemungkinan lain adalah bahwa itu adalah reproduksi dari sebuah karya seni yang terkenal. Poster juga sering dipasang di tempat-tempat umum yang strategis, misalnya di rumah sakit, puskesmas, sekolah, bisnis, atau pusat perbelanjaan.

Cek Berita dan Artikel Teknatekno.com Lainnya di Google News

Back to top button