Apa itu Trading? Jenis, Cara Kerja dan Risikonya

Teknatekno.com – Apa itu trading? Banyak orang sekarang memperdebatkan konsep trading. Pasalnya, belakangan ini semakin banyak bermunculan anak-anak muda yang makmur karena ikut dalam bisnis trading. Jadi, apa sebenarnya trading itu?

Hal itulah yang menyebabkan banyak orang mulai melirik alat musik yang satu ini. Namun, sebelum kamu memutuskan untuk membelanjakan uang untuk trading, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu apa itu trading.

Mengapa? Agar uang kamu tidak habis karena instrumen yang satu ini dikenal memiliki risiko yang sangat besar.

Apa itu Trading?

Trading adalah proses transaksi keuangan jangka panjang atau istilahnya adalah aktivitas trading dalam bentuk mata uang.

Trading adalah instrumen penting di pasar keuangan karena berpotensi menghasilkan uang dalam jumlah besar. Namun, jika kamu ingin menghasilkan banyak uang, kamu harus bisa membaca pasar dengan benar.

Membeli dan menjual barang dan jasa adalah inti dari trading, yang merupakan ide dasar dalam ekonomi. Dengan kata lain, pembeli akan memberikan kompensasi kepada penjual atau para pihak akan menukarkan barang atau jasa.

Dengan demikian, trading dapat disimpulkan sebagai pertukaran barang dengan uang. Di pasar keuangan itu sendiri, trading mengacu pada pembelian dan penjualan sekuritas.

Seperti instrumen lainnya, trading mencoba menghasilkan uang dengan menjual aset dengan harga lebih rendah daripada yang dibayarkan.

Pedagang yang ingin mendapatkan uang di pasar harus mengawasi harga dan mencari tren yang dapat membantu mereka mengantisipasi harga di masa depan.

Jenis-Jenis Trading

Setelah mempelajari dasar-dasar trading, berikut adalah beberapa jenis trading khusus yang perlu diingat:

Trading Valas

Trading valas (valas) adalah aktivitas trading mata uang dari berbagai negara untuk mendapatkan keuntungan.

Contoh contoh aktivitas trading valas adalah ketika kemarin kamu membeli 100 dolar AS dengan harga per lembar saham Rp. 14.500 dimana total pengeluaran untuk memperoleh dollar adalah Rp. 1.450.000.

Kurang dari dua minggu kemudian, dolar menguat dan harga per lembar dolar turun menjadi Rp 15.000 (US$1). Gagasan untuk menjual semua dolar kamu — masing-masing bernilai seratus dolar — juga terlintas di benak kamu .

Dengan begitu kamu memperoleh keuntungan sebesar Rp500 setiap dolar yang jika ditotal mencapai Rp50.000 dengan jumlah uang yang didapat mencapai Rp1.500.000.

Trading Emas

Berbeda dengan menyimpan emas atau berinvestasi emas, trading emas adalah proses jual beli emas di pasar Valas tanpa perlu memegang emas dalam bentuk fisik.

Ini adalah bagian dari jenis trading komoditas yang dapat ditransaksikan dalam waktu 24 jam dari Senin sampai Jumat. Di pasar FX, emas akan diperlakukan sebagai uang yang ditandai dengan XAU yang digabungkan dengan mata uang USD.

Umumnya, jika dolar diproyeksikan turun, pedagang akan membeli emas atau membeli XAU dan menjual USD.

Trading Crypto

Cryptocurrency adalah bentuk berbeda dari uang elektronik yang tidak material dan sangat berharga. Bahkan jika jenis bitcoin digital ini ilegal di negara-negara tertentu, jumlah orang yang tertarik padanya terus bertambah karena uang.

Ada pasar dan pertukaran yang tidak diatur di mana kamu dapat berdagang crypto selama tujuh hari seminggu, tetapi jenis trading ini tidak dimungkinkan. Uniknya, harga bitcoin di setiap pasar berbeda karena lokasi geografis dan likuiditasnya.

Adapun keuntungan dari trading crypto, yang berasal dari selisih harga jual dan beli bitcoin atau dari trading cfd.

trading CFD adalah kontrak untuk perbedaan di mana broker berjanji untuk membayar selisih nilai keamanan yang mendasari antara dua tanggal: tanggal penutupan dan tanggal mulai.

Trading saham

Jenis trading lain yang menonjol adalah trading saham. Namun, trading ini berbeda dengan investasi saham pada umumnya.

Karena trading saham adalah proses jangka pendek untuk membeli dan menjual saham daripada investasi jangka panjang. Pedagang membeli saham ketika mereka jatuh dan kemudian dengan cepat menjualnya kembali ketika mereka naik.

Dengan cara itu seorang pedagang saham akan mendapatkan keuntungan finansial dengan cepat melalui proses ini.

1 2Next page

Related Articles

Back to top button