Perbedaan Antara Usaha Kepemilikan Tunggal dan Kemitraan

Teknatekno.com – Ada berbagai bentuk organisasi bisnis di mana entitas (kesatuan) bisnis bisa diatur, dikelola, dan dioperasikan. Contoh jenis bisnis yang akan Teknatekno bahas kali ini adalah kepemilikan tunggal dan kemitraan.

Kepemilikan tunggal adalah salah satu bentuk tertua dan termudah, yang masih lazim di dunia. Dalam jenis bisnis ini, hanya satu orang yang memiliki, mengelola, dan mengendalikan kegiatan bisnis. Individu yang menjalankan bisnis dikenal sebagai pemilik tunggal atau pedagang tunggal.

Sedangkan kemitraan adalah bentuk organisasi bisnis yang terdiri dari dua orang atau lebih yang bersatu dan sepakat untuk berbagi keuntungan dan kerugian bisnis, yang dijalankan oleh mereka. Individu yang menjalankan bisnis disebut mitra.

Beberapa orang masih bingung dengan dua jenis bisnis ini. Dalam artikel Teknatekno kali ini, kamu bisa menemukan semua perbedaan penting antara kepemilikan perseorangan dan kemitraan dalam bentuk tabel.

Pengertian Kepemilikan Tunggal

Seperti namanya, kepemilikan tunggal adalah bentuk badan usaha di mana bisnis dimiliki dan dioperasikan oleh satu orang. Nama alternatif dari bentuk bisnis ini adalah perdagangan tunggal. Orang tersebut menggunakan modal, pengetahuan, keterampilan dan keahliannya untuk menjalankan bisnis semata.

Selain itu, ia memiliki kendali penuh atas kegiatan bisnis. Karena bentuk bisnis ini bukan badan hukum yang terpisah, maka bisnis dan pemiliknya tidak bisa dipisahkan. Semua keuntungan yang diperoleh pemilik pergi ke sakunya dan kerugiannya juga ditanggung olehnya saja.

Bentuk organisasi bisnis ini didukung oleh beberapa keunggulan, seperti penciptaan kepemilikan tunggal sangat sederhana, pencatatan minimal sudah cukup, dan tidak memerlukan, banyak formalitas hukum yang harus dipenuhi.

Selain itu, pemilik tunggal juga mendapat manfaat pajak, karena pajak atas penghasilan bisnisnya dianggap sebagai pendapatan pribadi pemilik.

Selain keuntungan di atas, kita tidak bisa mengabaikan kekurangan yang terkait dengan bentuk kegiatan ini, yaitu kewajiban bisnis adalah kewajiban pemilik juga. Jjadi jika dia tidak bisa membayar mereka dari bisnis, dia harus membayar mereka dari aset pribadinya.

Selain itu, kreditor juga bisa menuntut pemilik atas hutang yang ditanggungnya. Selalu ada ketidakpastian mengenai kehidupan bisnis seolah-olah pemilik tunggal meninggal atau jika ia menjadi tidak kompeten, maka bisnis juga akan berakhir. Jadi, tidak ada jaminan berapa lama bisnis akan bertahan.

Pengertian Kemitraan

Kemitraan adalah bentuk organisasi bisnis tersebut, di mana terdapat dua atau lebih orang yang terlibat bersama untuk menjalankan bisnis melalui perjanjian dan memutuskan untuk berbagi keuntungan dan kerugian dalam rasio yang ditentukan.

Anggota secara terpisah dikenal sebagai mitra, tetapi secara bersama dikenal sebagai perusahaan. Kemitraan adalah hubungan hukum yang tidak terlihat antara mitra perusahaan. Perusahaan adalah bentuk fisik dari kemitraan, dan nama di mana bisnis dijalankan dikenal sebagai nama Perusahaan.

Komponen utama dari kemitraan adalah perjanjian antara mitra, pembagian keuntungan dan kerugian dan bisnis yang akan dijalankan oleh semua atau salah satu mitra yang akan bekerja atas nama mitra lain.

Dalam komponen ketiga, kamu mungkin memperhatikan bahwa semua mitra adalah kepala sekolah dan juga agen mitra lainnya. Karena ini, agensi timbal balik dianggap sebagai inti dari kemitraan dan jika klausul ini tidak ada maka tidak akan ada kemitraan. Berikut ini adalah jenis-jenis kemitraan:

  • Kemitraan umum
  • Kemitraan khusus
  • Kemitraan sesuka hati
  • Kemitraan Perseroan Terbatas

Mungkin ada berbagai jenis mitra dalam perusahaan kemitraan seperti mitra aktif, mitra tidur, mitra nominal, mitra masuk, mitra keluar, sub mitra, atau mitra hanya untuk keuntungan.

Perbedaan Antara Kepemilikan Tunggal dan Kemitraan

Berikut ini adalah perbedaan utama antara kepemilikan perseorangan dan kemitraan umum:

  1. Ketika bisnis dimiliki dan dikelola oleh satu orang secara eksklusif, itu dikenal sebagai kepemilikan perseorangan. Kemitraan adalah bentuk bisnis di mana bisnis dijalankan oleh dua orang atau lebih dan mereka saling berbagi untung dan rugi.
  2. Indian Partnership Act 1932 mengatur Kemitraan sedangkan tidak ada undang-undang khusus untuk Kepemilikan Tunggal.
  3. Pemilik bisnis kepemilikan perseorangan dikenal sebagai pemilik, sedangkan mitra adalah anggota dan pemilik sah dari perusahaan kemitraan.
  4. Pendaftaran bisnis kepemilikan perseorangan tidak diperlukan, tetapi merupakan kebijaksanaan para mitra bahwa apakah mereka ingin mendaftarkan perusahaan mereka atau tidak.
  5. Dalam Kepemilikan Tunggal, batas minimum dan maksimum pemilik adalah satu. Sebaliknya, dalam Kemitraan, setidaknya harus ada dua mitra, dan bisa melebihi hingga 100 mitra.
  6. Dalam Kepemilikan Tunggal, tanggung jawab tersebut ditanggung oleh pemilik saja. Berbeda dengan, Kemitraan tempat tanggung jawab dibagi di antara mitra.
  7. Karena hanya ada satu pemilik, keputusan cepat bisa diambil yang tidak dalam kasus kemitraan karena keputusan bersama diambil setelah berdiskusi dengan semua mitra.
  8. Selalu ada ketidakpastian mengenai jangka waktu kepemilikan perseorangan karena bisa berakhir kapan saja jika pemiliknya meninggal atau jika ia menjadi tidak kompeten untuk menjalankan bisnis. Di sisi lain, Kemitraan bisa dibubarkan kapan saja, jika salah satu dari dua mitra pensiun atau meninggal atau menjadi bangkrut, tetapi jika ada lebih dari dua mitra, itu bisa berlanjut atas kebijakan mitra yang tersisa.
  9. Dalam bisnis kepemilikan perseorangan, kerahasiaan dipertahankan, karena rahasia tidak terbuka untuk orang lain selain pemilik. Sebaliknya, dalam kemitraan, bisnis, rahasia bisnis dipertahankan untuk setiap mitra.
  10. Ruang lingkup penggalangan dana tinggi dalam kemitraan dibandingkan dengan bisnis kepemilikan perseorangan.

Kesimpulan

Itulah beberapa perbedaan antara usaha kepemilikan tunggal dan kemitraan yang bisa Teknatekno rangkum dari berbagai sumber. Semoga bermanfaat!

Related Articles

Back to top button