Token eCash (XEC), Aset Crypto yang Terus Alami Peningkatan

Teknatekno.com – Token eCash (XEC) telah menghasilkan banyak buzz dalam ruang crypto dan juga peningkatan nilai yang signifikan untuk aset kripto dan penerimaan token arus utama di antara para pedagang dan penggemar kripto.

Setelah melakukan rebranding, harga koin eCash (XEC) pada Jumat, 2 Juli 2021 pukul 17:00 WIB di Indodax. Koin ini mengalami kenaikan yang sangat besar hingga mencapai puncak kenaikan harga hingga 1300% + di keesokan pada hari sabtu 3 Juli 2021.

Lantas, apa alasan di balik pertumbuhan token eCash (XEC) belakangan ini? Mari kita simak pembahasan dibawah ini.

Mengenal Token eCash (XEC)

eCash (XEC) adalah cryptocurrency rebranding dari Bitcoin Cash ABC (BCHA). Perbedaannya adalah eCash (XEC) memiliki terknologi dan fitur yang lebih daripada Bitcoin Cash ABC (BCHA).

eCash adalah cryptocurrency yang dirancang untuk digunakan sebagai uang elektronik. Sama seperti penemuan email yang memungkinkan pengiriman pesan langsung secara online, eCash memungkinkan pengiriman uang langsung ke orang lain secara online. Ini termasuk dapat menggunakan eCash untuk membayar barang dan jasa.

Token eCash merupakan implementasi terbaru dan aman dalam penggunaan mata uang digital dengan teknologi yang dibayangkan oleh tokoh-tokoh dalam filosofi moneter seperti Milton Friedman.

eCash membuka pintu baru ke kemungkinan yang sebelumnya tidak dapat dicapai koin-koin generasi sebelumnya dengan menggabungkan beberapa teknologi inti di balik kesuksesan Bitcoin.

Dengan tetap menjadi pasokan tetap yang sama, jadwal separuh, dan blok genesis dengan konsensus Proof of Stake dan tata kelola protokol terbaru.‍

Pada 15 November 2020, blockchain Bitcoin Cash (BCH) terbagi menjadi dua rantai. Salah satu rantai itu disebut BCHA untuk sementara waktu. Rantai inilah yang akhirnya menjadi token eCash.

Mata uang digital ini adalah kelanjutan dari proyek Bitcoin Cash yang samoau saat ini terusdikembangkan oleh Bitcoin ABC, yang sudah berpengalaman sejak tahun 2017.

Mengenal Token eCash (XEC)

Pendiri Token eCash

ECash (XEC) dipimpin oleh pengembang utamanya Amaury Sechet, yang merupakan pengembang utama Bitcoin Cash (BCH) dan membentuk blockchain tersebut untuk membentuk pendahulu eCash, Bitcoin Cash ABC (BCHA). Garpu itu terjadi pada 15 November 2020.

Sechet kemudian memutuskan untuk mengubah citra Bitcoin Cash ABC untuk membangun identitas merek baru untuk eCash, menjelaskan bahwa pengurangan tempat desimal akan membantu adopsi koin:

“Tidak ada uang lain yang memiliki delapan tempat desimal. Mengapa harus kripto? Cryptocurrency dengan harga unit yang lebih rendah juga menikmati apresiasi pasar bull yang lebih tinggi. Karena tim eCash didorong oleh peningkatan teknologi dan harga, peningkatan ini tidak perlu dipikirkan lagi.”

Sechet sangat aktif dalam pengembangan Bitcoin Cash, memimpin fork awalnya dari Bitcoin pada Agustus 2017, kelanjutannya setelah Bitcoin SV (BSV) di-fork darinya pada November 2018, dan fork terbaru dari Bitcoin Cash pada November 2020.

Sebelum keterlibatannya dalam cryptocurrency, dia adalah seorang insinyur perangkat lunak di Facebook dan pengembang utama di Stupid D Compiler.

Harga Token eCash (XEC)

Berdasarkan data Coinmarketcap, Jumat (22/4/2022), harga XEC adalah Rp 1,31 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 1.370.937.622.056.

XEC turun 1,57 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 58 dengan kapitalisasi pasar Rp 24.917.432.704.694. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 19.039.235.923.313 XEC dari maksimal suplai 21 triliun XEC.

Pembaharuan dan Peningkatan eCash (XEC)

Ada tiga kategori utama perbaikan, diantaranya adalah :

  • Meningkatkan throughput transaksi (dari sekitar 100 transaksi per detik menjadi lebih dari 5 juta transaksi per detik).
  • Meningkatkan pengalaman pembayaran. Instan dan dapat diandalkan adalah dasar. Semua transaksi harus tiba secara instan dan aman dalam 3 detik.
  • Memperluas protokol & menetapkan pemutakhiran masa depan tanpa garpu untuk mendukung ekonomi masa depan.
  • Jaringan eCash saat ini ditingkatkan setiap tahun pada tanggal 15 Mei dan 15 November. Upgrade ini diperlukan untuk semua operator node. Untuk mendukung perencanaan bisnis, pemutakhiran didasarkan pada stempel waktu dan bukan ketinggian blok tertentu.

Keunikan eCash (XEC)

Pengembang eCash (XEC) bermaksud agar koin tersebut mendukung kompatibilitas Ethereum Virtual Machine (EVM) dan dapat dioperasikan dengan sektor keuangan terdesentralisasi (DeFi) di Ethereum (ETH). Agar koin menjadi sukses, pengembang eCash bermaksud untuk memenuhi lima misi inti:

  • Memastikan transaksi anonim
  • Memastikan kekekalan transaksi
  • Menjamin bahwa transaksi tetap hampir gratis
  • Menegakkan transaksi yang aman secara global dengan finalitas kurang dari tiga detik
  • Merancang infrastruktur koin sebagai barang publik, didanai melalui kontrak sosialnya

Untuk mencapai hal ini, para pengembang eCash telah menyusun peta jalan yang ambisius, dengan rencana untuk memiliki:

  • Pemesanan transaksi kanonik untuk mengaktifkan pemrosesan blok yang dapat diskalakan
  • Schnorr Signatures untuk mengaktifkan validasi tanda tangan batch
  • Perambatan blok lebih cepat melalui graphene atau lainnya
  • Komitmen UTXO dengan pemangkasan blockchain dan sinkronisasi awal yang lebih cepat
  • Merklix-Meta Tree untuk mengaktifkan pemrosesan blok yang dapat diskalakan
  • Ukuran blok adaptif untuk mendukung pertumbuhan yang didorong pasar hingga blok 1 TB
  • Solusi yang sangat ambisius ini akan mendorong eCash ke 50 transaksi per pengguna per hari hingga 10 miliar pengguna.

Mengenal Token eCash

Arti Logo eCash

Logo ECash mengidentifikasi, mengekspresikan, dan membedakan kami. Itu adalah salah satu hal pertama yang dilihat orang dan salah satu hal pertama yang diingat orang ketika mereka memikirkan kita. Itu yang membuat kami menonjol dari yang lain.

Saat kami memperkenalkan logo baru, kami ingin memastikannya secara akurat mewakili esensi token eCash, menunjukkan kepada dunia keberanian dan dinamisme kami.

Huruf “e” & “c” adalah salah satu simbol yang paling dikenal di dunia. Dikombinasikan dengan elemen blok dan segi enam, kami membuat logo yang langsung dapat dikenali dengan cara yang mengidentifikasi proyek yang belum pernah ada sebelumnya.

Perbandingan eCash dengan Token Lainnya

Apabila dibandingkan dengan mata uang digital lainnya, eCash XEC memiliki kelebihan tersendiri dan menawarkan beberapa fitur luar biasa yang akan dinikmati oleh pemegangnya.

Mengikuti “hard fork” dari blockchain Bitcoin pada tahun 2017, Bitcoin Cash pun muncul. Bitcoin Cash beroperasi berdasarkan konsensus bukti kerja layaknya Bitcoin. Akibatnya, mata uang digital ini tidak mendukung banyak fitur terdesentralisasi, seperti mempertaruhkan token untuk hadiah.

Demikian halnya, token Bitcoin Cash belum terintegrasi dengan Ethereum Virtual Machine (EVM). Itu berarti, token ini tidak kompatibel dengan proyek berbasis Ethereum.

Walaupun token eCash masih menggunakan bukti konsensus kerja, tim pengembang saat ini bekerja untuk beralih ke bukti konsensus saham sambil juga berintegrasi dengan Mesin Virtual Ethereum.

Peningkatan ini akan secara signifikan meningkatkan kecepatan transaksi token dan memungkinkan eCash XEC untuk bergabung dengan beberapa proyek berbasis Ethereum dan dapat digunakan sebagai opsi pembayaran untuk proyek-proyek ini.

Masa Depan eCash

Layaknya aset digital lainnya, eCash adalah token digital yang sangat fluktuatif, yang rentan terhadap fluktuasi harga yang sangat besar. Karena itu, tidak mungkin untuk memprediksi apakah harga token eCash XEC atau nilai dari aset digital ini bakal terus meningkat atau menurun dari waktu ke waktu.

Namun, banyak pihak berharap untuk melihat peningkatan nilai aset digital ini setelah beralih ke bukti konsensus saham. Demikian pula dengan peningkatan skalabilitas, kegunaan, dan ekstensibilitas proyek, banyak orang berharap bisa melihat lebih banyak penerimaan arus utama dari proyek digital ini.

Kemitraan dan dukungan dari merek digital terkemuka di ruang crypto pun meningkatkan peluang pertumbuhan aset digital ini.

Kesimpulan

eCash XEC adalah mata uang digital yang dikembangkan setelah “hard fork” dari blockchain Bitcoin Cash ABC. Dalam artian, eCash XEC merupakan cryptocurrency rebranding dari Bitcoin Cash ABC (BCHA).

eCash (XEC) sendiri memiliki terknologi dan fitur yang lebih ketimbang Bitcoin Cash ABC (BCHA) dan hal itu yang menjadi perbedaannya.

Related Articles

Back to top button