Mirror Protocol (MIR): Sejarah, Cara Kerja dan Prediksi Harga

Teknatekno.com – Mirror Protocol (MIR) merupakan protokol berbasis blockchain terdesentralisasi yang memungkinkan pengguna untuk memperdagangkan aset sintetis (aset Mirror atau mAssets) yang dibangun di atas jaringan Terra.

mAssets adalah aset penting yang meniru perilaku aset dunia nyata dan memberi pedagang di mana saja akses ke eksposur harga aset tersebut (tanpa beban untuk benar-benar memilikinya). Setiap aset sintetis di Mirror mewakili aset dunia nyata, seperti saham, seperti NFLX atau TSLA, atau komoditas, seperti gandum atau emas.

Mengenal Mirror Protocol (MIR)

Mirror Protocol (MIR) adalah platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang memungkinkan pengguna untuk mengeluarkan aset sintetis, yang merupakan kripto-token yang melacak harga aset dunia nyata seperti saham.

Token sintetis memberi investor paparan harga aset dunia nyata yang mereka wakili, tanpa mengharuskan investor untuk benar-benar memiliki aset tersebut.

Akibatnya, pedagang yang biasanya dikecualikan dari memperdagangkan aset dasar tertentu, baik karena alasan geografis atau kekurangan modal, maka bisa memperoleh manfaat dari pergerakan harga mereka.

Demikian juga, aset sintetis bisa dengan cepat diperdagangkan untuk aset sintetis atau stablecoin lainnya di pembuat pasar otomatis (AMM) seperti Tidak bertukar tempat atau Terraswap.

Protokol Mirror dibangun di jaringan Terra, meskipun aset sintetisnya (mAssets) juga tersedia di Ethereum dan Binance Smart Chain (BSC) melalui jembatan. Protokol Mirror dikendalikan oleh pemegang token Mirror (MIR), token tata kelola asli mereka.

Sejarah Mirror Protocol

Mirror Protocol didirikan pada tahun 2020 oleh tim yang sama yang mengembangkan Terraform Labs. Berbasis di Korea Selatan, Terraform Labs telah meluncurkan atau menginkubasi proyek seperti Chia.

Chia adalah bintang baru pembayaran seluler, Terra (UST dan LUNA, dua token yang saat ini berada di sepuluh besar kapitalisasi pasar cryptocurrency terbesar), dan Mirror.

CEO dan co-founder Terraform Labs Do Kwon adalah penerima daftar Forbes 30 di bawah 30 Asia , dan telah menarik investor seperti Binance, Arrington XRP, dan Polychain Capital untuk Terra.

Meskipun didirikan oleh perusahaan terpusat, Mirror Protocol sendiri sepenuhnya terdesentralisasi, dijalankan sepenuhnya oleh pemegang MIR, yang menggunakan token mereka untuk memilih proposal dan biaya baru di platform.

Sejalan dengan distribusi dan desentralisasi yang adil, token MIR tidak ditambang sebelumnya dan didistribusikan secara adil di antara peserta jaringan sesuai dengan peran mereka dalam protokol.

Ini memberi pengguna suara tentang tata kelola platform. Tim ini bertujuan untuk mempermudah akses ke pasar keuangan melalui pembuatan aset sintetis.

Kwon sendiri baru-baru ini ditekan oleh peraturan AS untuk memberikan kesaksian setelah pengacara SEC menyatakan bahwa mereka yakin tindakan penegakan hukum bisa dibenarkan terhadap Terrorform Labs, yang menghubungkan Mirror Protocol dengan perusahaan pendirinya.

Sebagai penduduk Korea Selatan, Kwon telah menentang panggilan pengadilan dan mengajukan gugatan terhadap SEC yang menyatakan bahwa perusahaan Korea tidak bertanggung jawab untuk mematuhi peraturan AS.

Mengenal Mirror Protocol (MIR)

Cara Kerja Mirror Protocol (MIR)

Mirror Protocol di-host di Terra Blockchain. Ini didukung menggunakan kontrak pintar yang memungkinkan basis penggunanya untuk memperdagangkan komoditas, saham, dan berbagai aset keuangan lainnya. Ini juga memungkinkan pengguna membuat berbagai aset sintetis yang mewakili nilai aset secara real-time dan real-life.

Melalui Mirror, investor bisa memperoleh (atau kehilangan) dari fluktuasi harga aset dunia nyata tanpa pernah benar-benar memilikinya.

Terra berjalan pada konsensus Delegated Proof of Stake (DPos), dan memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi, protokol, dan perangkat lunak terdesentralisasi mereka sendiri.

Mirror Protocol menggabungkan DPoS dengan kerangka kerja sumber terbuka yang membangun blockchains Proof-of-Stake (PoS) publik multi-aset yang dikenal sebagai Cosmos SDK. Ini memungkinkan protokol menyediakan berbagai alat untuk membuat aset sintetis, juga dikenal sebagai “mAssets”.

Pengguna bisa membuat posisi pada protokol untuk menghasilkan aset sintetis mereka sendiri yang mencerminkan nilai alternatif kehidupan nyata mereka. Setelah selesai, pengguna kemudian perlu menyetorkan agunan.

Sistem kemudian akan mengatur semua pasokan agunan untuk mengurangi risiko bagi pemberi pinjaman dan memastikan selalu ada cukup dana untuk menutupi aset apa pun.

Setelah mAsset dibuat, mAsset terdaftar terhadap UST (stablecoin yang dipatok dolar Terra) di platform Terraswap. Mirror Protocol juga membantu menambah likuiditas ke jaringan, termasuk pertukaran token.

Pengguna yang mengamankan jaringan dihadiahi dengan Mirror Tokens (MIR), yang bisa digunakan untuk tata kelola, perdagangan, dan beberapa aktivitas lainnya.

Salah satu proposisi nilai unik dari Mirror Protocol adalah bahwa ia pada dasarnya membuka pasar lokal ke khalayak global. Ini sangat berharga bagi banyak negara berkembang yang menampung populasi yang semakin diberdayakan secara finansial.

Calon investor ini biasanya terbatas pada platform dan kendaraan investasi di negara mereka sendiri, yang terbatas. Dengan menggunakan Mirror Protocol, secara teori, mereka bisa memiliki token yang mewakili aset keuangan aktual tanpa perlu membelinya dari valuta asing.

Sistem ini membantu menurunkan hambatan masuk bagi para pedagang, sementara juga memberi para pedagang kesempatan untuk berinvestasi 24 jam sehari, 7 hari seminggu.

Mengenal Token MIR

Token MIR adalah token tata kelola protokol Mirror. Harus dipertaruhkan untuk memilih dalam jajak pendapat aktif dan diperlukan sebagai deposit untuk mengambil jajak pendapat tata kelola baru. Dalam iterasi Mirror di masa depan, itu akan melayani tujuan lain.

MIR juga digunakan untuk mendorong pengguna untuk mengolah hasil dengan bertaruh token LP yang telah diciptakan menyediakan likuiditas untuk MIR dan mAssets.

Tata Kelola dan Likuiditas Token Mirror

Token Mirror memiliki dua fungsi:

  • MIR bertindak sebagai simbol pemerintahan, yang memungkinkan pemegangnya untuk memberikan suara pada perubahan protokol.
  • MIR didistribusikan sebagai hadiah kepada pengguna yang menyediakan likuiditas mAsset ke AMM.

Untuk berpartisipasi dalam tata kelola, kamu bisa mengatur MIR kamu untuk memberikan suara pada masalah seperti mengizinkan pembuatan mAsset baru, menonaktifkan pembuatan mAsset, mengubah tingkat jaminan minimum, dan memodifikasi tingkat perdagangan.

Selain itu, jika kamu memberikan likuiditas mAsset ke AMM, kamu bisa mempertaruhkan token penyedia likuiditas (LP) kamu di Mirror Protocol untuk mendapatkan hadiah dalam mata uang MIR.

Prediksi Harga Token MIR

Harga Mirror Protocol diperkirakan akan mencapai $6.579 sepanjang 2022. Pada awal tahun 2023 menurut indeks prediksi harga crypto kami, Mirror Protocol (MIR) bisa mencapai level maksimum $11.171, dengan harga perdagangan rata-rata $8.308.

Pada tahun 2025 menurut indeks prediksi harga crypto kami, MIR harus melewati tingkat harga rata-rata $9.856, harga minimum yang diharapkan dari Mirror Protocol pada akhir tahun ini adalah $10.888. Selain itu, MIR bisa mencapai tingkat harga maksimum $11.662.

Tempat Membeli Token MIR

Cryptocurrency MIR bisa dibeli di bursa berikut:

  • Binance
  • Pertukaran Coinbase
  • Global Huobi
  • KuCoin

FAQ

Berikut pertanyaan seputar Mirror Protocol (MIR).

Apakah Mirror Protocol adalah Investasi yang Baik?

Jika kamu mencari mata uang digital dengan pengembalian yang baik, maka MIR bisa menjadi pilihan investasi 1 tahun yang buruk dan berisiko tinggi. Harga Mirror Protocol sama dengan 0.179 USD atau sekitar Rp 2.667 pada tanggal 30 Agustus 2022 , tetapi investasi kamu saat ini mungkin terdevaluasi di masa mendatang.

Apakah Mirror Protocol Memiliki Masa Depan?

Memprediksi masa depan Mirror Protocol, PricePrediction mengharapkan pertumbuhan lebih lanjut, juga, mengatakan harga Mirror Protocol akan mencapai $0,42 atau sekitar RP 6.258.32 pada saat itu. Sebaliknya, WalletInvestor terus memprediksi penurunan harga Mirror Protocol, mengutip harga sekitar $0,00849 atau sekitar Rp 126,51 pada tahun 2023.

Bagaimana Mirror Protocol Menghasilkan Uang?

Mirror Protocol menerima data harga pada aset yang diwakili oleh tokennya melalui oracle terdesentralisasi yang diperbarui setiap 30 detik. mAssets Mirror Protocol dipatok lunak dengan harga rekan-rekan mereka di dunia nyata, dan pasak dipertahankan melalui kombinasi likuidasi pencetakan, arbitrase, dan tata kelola.

BACA JUGA:

Daftar Crypto yang Akan Naik di 2022 Terbaru
Pengertian Bomb Crypto (BCOIN) Game NFT P2E dan Prediksi Harga BCOIN
Perpetual Protocol (PERP), Aset Kripto Milik Platform DEX
AIOZ Network (AIOZ), Aset Crypto yang Resmi Trading di Indodax

Kesimpulan

Mirror Protocol (MIR) adalah platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang memungkinkan pengguna untuk mengeluarkan aset sintetis, yang merupakan kripto-token yang melacak harga aset dunia nyata seperti saham. Mirror Protocol didirikan pada tahun 2020 oleh tim yang sama yang mengembangkan Terraform Labs.

Melalui Mirror, investor bisa memperoleh (atau kehilangan) dari fluktuasi harga aset dunia nyata tanpa pernah benar-benar memilikinya. Salah satu proposisi nilai unik dari Mirror Protocol adalah bahwa ia pada dasarnya membuka pasar lokal ke khalayak global.

Related Articles

Back to top button