Pengertian Capital Flight, Jenis, Penyebab dan Dampaknya

Teknatekno.com – Hai Teknozen! Kali ini kami akan menjelaskan tentang capital flight, mulai dari pengertian capital flight, jenis-jenisnya serta penyebab dan dampak dari capital flight.

Capital flight merupakan semua arus modal yang keluar (capital outflow) dari negara sedang berkembang yang tidak memperhatikan latar belakang terjadinya arus modal tersebut dari dalam negeri dan jenis modal tersebut.

Hampir tidak mungkin memastikan jumlah capital flight dari suatu negara, terutama bagi negara-negara yang menganut sistem devisa bebas. Oleh karena itu, metode yang lebih tepat untuk memperkirakan besarnya capital flight dari suatu negara adalah dengan melakukan estimasi.

Untuk membantu kamu memahami lebih dalam tentang pengertian capital flight, kamu bisa menyimak artikel yang sudah Teknatekno rangkum dibawah ini.

Memahami Pengertian Capital Flight

Memahami Pengertian Capital Flight

Pengertian capital flight atau pelarian modal merupakan eksodus aset keuangan dan modal secara besar-besaran dari suatu negara yang disebabkan oleh beberapa peristiwa, sehingga mengakibatkan timbulnya konsekuensi ekonomi negatif bagi negara tersebut.

Sebenarnya capital flight diperbolehkan bagi investor asing untuk memulangkan atau memindahkan modalnya ke negara asalnya karena pelarian modal itu sah. Namun, pelarian modal juga dapat terjadi secara ilegal, dalam hal ini pembatasan modal diberlakukan dalam perekonomian suatu negara untuk membatasi ekspor aset.

Istilah capital flight menggambarkan pergerakan atau pelarian modal dalam volume yang begitu besar sehingga menjungkirbalikkan negara nasional. Akibatnya, pelarian modal seringkali berkonotasi negatif dan dapat mengakibatkan “kekacauan” ekonomi.

Bahkan terjadinya capital flight ini dapat membebani negara-negara terbelakang karena kurangnya modal, sehingga menghambat pertumbuhan ekonomi. Selain itu juga mengakibatkan standar hidup yang lebih rendah.

Capital flights rentan terjadi di negara-negara yang sangat mendukung sistem ekonomi terbuka, pelarian modal sangat rawan terjadi. Hal ini dikarenakan transparansi dan keterbukaan yang diharapkan dan diberikan dapat meningkatkan kepercayaan investor terhadap prospek perekonomian negara dalam jangka panjang.

Jenis Capital Flight

Jenis Capital Flight

Jenis pelarian modal atau capital flight bisa legal atau ilegal. Berikut penjelasannya:

1. Capital Flight Hukum atau Legal

Pelarian modal legal biasanya berupa investor asing yang mengembalikan modal investasinya ke negara asalnya. Arus keluar modal dalam situasi ini harus diungkapkan dengan benar sesuai dengan standar akuntansi saat ini. US GAAP vs. IFRS Dua prinsip dan standar akuntansi yang telah diterima oleh negara-negara di seluruh dunia.

Sehubungan dengan pelaporan keuangan disebut sebagai IFRS dan US GAAP. Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), yang mendorong keseragaman dalam pembuatan laporan keuangan dan mematuhi hukum negara bagian, digunakan di lebih dari 110 negara..

2. Capital Flight Ilegal

Sebaliknya, pelarian modal ilegal umumnya muncul dalam bentuk aliran keuangan gelap (IFFS). Pada dasarnya, aliran keuangan gelap menghilang dari catatan dalam suatu negara dan tidak kembali ke negara tersebut.

Perhatikan bahwa arus keluar modal ilegal sebagian besar terkait dengan negara-negara dengan kontrol modal yang ketat biasanya merupakan tempat terjadinya arus keluar modal yang melanggar hukum.

Kontrol modal adalah tindakan yang digunakan oleh pemerintah atau bank sentral untuk mengontrol masuk dan keluarnya modal asing ke suatu negara. Pajak, tarif, pembatasan volume, dan undang-undang formal adalah contoh tindakan yang dapat dilaksanakan. aturan.

Penyebab Terjadinya Pelarian Modal

Capital flight tentu tidak ujug-ujug terjadi, tetapi dipicu oleh banyak faktor atau peristiwa yang terjadi di suatu negara. Kejadian-kejadian tersebut berpotensi menimbulkan ketidakstabilan ekonomi, yang membahayakan kelangsungan operasi bisnis dan mendorong kondisi investasi yang berisiko.

Hal ini membuat investor cenderung tidak ingin mengambil risiko, yang menyebabkan mereka melakukan penarikan modal yang cukup besar dan memicu pelarian modal yang tak terhindarkan.

1. Ketidakstabilan Politik

Politik dan ekonomi merupakan dua hal yang tidak bisa dipisahkan, dan saling berpengaruh satu sama lain. Politik memelihara perkembangan kebijakan ekonomi.

Akibatnya, situasi ekonomi suatu negara juga dipengaruhi oleh lingkungan politiknya. Tak heran jika peristiwa politik yang berbeda kerap memicu aliran modal ke dalam atau bahkan ke luar suatu negara.

Iklim politik yang menguntungkan yang mendorong lebih banyak investasi asing karena pemerintah dapat memastikan keamanan investasi.

Di sisi lain, kerusuhan politik dapat menyebabkan perang saudara dan ketidakstabilan politik. Keyakinan investor terhadap prospek ekonomi negara dapat dirusak oleh hal ini. Akibatnya, capital fligh terjadi.

Faktor politik mencakup juga kebijakan pemerintah melakukan nasionalisasi, yaitu menyita aset swasta dan menempatkannya di bawah kendali pemerintah. Kebijakan ini dianggap sebagai bentuk pengekangan sehingga memicu arus modal keluar.

Tak hanya itu, agresi militer terhadap negara lain juga menyebabkan dijatuhkannya sanksi oleh negara lain, sehingga tak jarang diikuti dengan capital flight.

2. Ketidakstabilan Ekonomi

Kondisi perekonomian suatu negara yang stabil dan berkembang pesat menjadi salah satu faktor yang menarik minat investor karena memiliki potensi keuntungan yang cukup besar. Investor akan bisa mendapatkan imbalan finansial terbesar dari investasi ini. Investor akan mulai mencari keuntungan di negara lain.

Meskipun, ketika suatu negara memiliki perkembangan ekonomi yang lemah atau negatif. Selain itu, pelarian modal akan dipicu oleh situasi yang membuat perekonomian tidak stabil, seperti kenaikan pajak atau penurunan suku bunga.

Dilihat dari faktor ekonomi, capital flight bisa juga dipicu oleh ekonomi makro seperti fluktuasi nilai tukar. Mata uang domestik yang terdevaluasi mengakibatkan kepercayaan investor menurun, sehingga mereka menarik modalnya dari negara terkait.

Sebagai contoh Yunani, di mana negara tersebut mengalami krisis ekonomi yang menyebabkan capital flight, sehingga mengakibatkan hilangnya modal lebih dari sepertiga PDB.

3. Kenaikan Pajak yang Terlalu Tinggi

Tak bisa dipungkiri bahwa pajak penting dalam pembangunan suatu negara, baik secara ekonomi maupun non-ekonomi. Ketika pajak dibebankan terlalu tinggi, artinya pengembalian untuk investor dan bisnis menjadi lebih sedikit.

Jika kenaikan pajak dinilai masih wajar, misalnya berkisar 1 atau 2 persen, maka masih bisa dimaklumi karena tidak memberikan banyak pengaruh pada pendapatan investor dan bisnis.

Namun, apabila peningkatannya melonjak terlalu tinggi, katakanlah 20 atau bahkan 30 persen, maka hal tersebut akan memicu investor untuk menarik modalnya secara besar-besaran.

Capital flight yang disebabkan oleh kenaikan pajak ini pernah dialami oleh Prancis mengalami pelarian modal yang disebabkan oleh kenaikan pajak ini pada tahun 2012. Pada saat itu.

Hollande, presiden Prancis, mengadopsi kebijakan yang tidak populer untuk menaikkan pajak pada orang kaya. Akibatnya, ada pelarian modal yang signifikan yang menyebabkan sekitar €53 miliar meninggalkan negara itu hanya dalam dua bulan.

Pengaruh Pelarian Modal Terhadap Perekonomian

Pengaruh Pelarian Modal Terhadap Perekonomian

Capital flight, di mana arus modal keluar terjadi secara masif merupakan peristiwa yang jelas tidak menguntungkan bagi perekonomian suatu negara. Sebab, pelarian modal ini membawa konsekuensi negatif bagi suatu negara yang terdampak.

Tidak hanya menurunkan kekuatan ekonomi, pelarian modal juga mengakibatkan melemahnya pemerintahan suatu negara karena kurangnya pendapatan pajak.

Berkurangnya daya beli masyarakat adalah efek lain dari capital flight. Selain itu, mata uang dan aset lainnya didevaluasi. Jika kamu tidak segera menemukan solusi, pelarian modal akan menimbulkan ketakutan yang dapat menimbulkan efek domino.

Siapa yang berisiko untuk capital flight? Apakah suatu negara tergolong maju atau berkembang, sangat mungkin terjadi capital flight. Namun, karena sistem politik dan peradilan mereka belum “matang”, negara-negara berkembang lebih rentan terhadap capital flight.

Selain itu, negara-negara yang bergantung pada sumber daya juga rentan terhadap capital flight. Akibatnya, iklim investasi dapat sangat dipengaruhi oleh tingginya jumlah volatilitas harga sumber daya alam.

Dampak Capital Flight

Dampak Capital Flight

Berikut adalah beberapa hal yang bisa terjadi jika tindakan capital flight terus dilakukan:

1. Menurunnya Tingkat Investasi

Ketika investor meninggalkan suatu negara, investasi di pasar lokal pasti berkurang. Pada saat yang sama, ini menghasilkan penurunan jumlah FDI. Investor mencari negara lain untuk berinvestasi dan menghapus modal mereka.

Misalnya, Bisnis A memiliki laba atas investasi. Perusahaan itu masih ada. Namun, karena berbagai alasan perusahaan tidak lagi bersemangat untuk membangun bisnisnya sehingga sulit untuk merekrut investor.

Akibatnya, pada saat pelarian modal, bukan hanya modal yang bisa digunakan untuk investasi keluar, tetapi juga mendorong investor lain untuk menolak masuk ke dalam negeri.

2. Menurunnya Pendapatan Pajak

Jika jumlah investor turun, tentu akan semakin sedikit keuntungan yang diperoleh negara itu melalui pajak. Jadi, ketika pelarian modal meninggalkan suatu negara, ia juga meninggalkan pajak yang dihasilkannya.

Dalam jangka panjang, hal ini menurunkan kemampuan pemerintah untuk memungut pajak. Dengan kata lain, perusahaan tidak berinvestasi sebanyak itu.

Yang berarti lebih sedikit pekerjaan baru, pabrik, dan bentuk infrastruktur produktif lainnya yang sedang dibangun. Sehingga potensi ekonomi suatu negara bisa turun karena tidak menarik jumlah investasi yang sama.

Artinya, perekonomian akan lebih besardapat dicapai jika modal disimpan di dalam negara. Jadi ada lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak orang yang produktif.

Akibatnya, dengan lebih sedikit orang yang bekerja dan ekonomi yang lebih kecil, pemerintah akan mendapatkan lebih sedikit melalui pajak, pajak dari perusahaan, dan sebagainya.

3. Mata Uang Melemah

Ketika pelarian modal terjadi, itu berarti ada penurunan permintaan mata uang domestik. Misalnya, untuk berinvestasi di Indonesia, warga AS harus membeli Rupiah Indonesia. Namun, di tengah pelarian modal, investor AS menukar rupiah kembali ke dolar AS.

Pada dasarnya, ini memberitahu pasar mata uang bahwa Rupiah kehilangan nilai dan dolar AS telah memperoleh nilai sementara itu. Oleh karena itu, Rupiah mulai kehilangan nilainya terhadap dolar AS.

4. Dampak Ekonomi

Karena modal langka di negara berkembang seperti Indonesia, pelarian modal memiliki efek yang lebih kuat. Jauh lebih signifikan bagi negara seperti Indonesia daripada bagi Amerika untuk mendapatkan investasi $1 miliar. Akibatnya, pelarian modal berpotensi memiliki efek ekonomi yang besar pada negara-negara berkembang.

5. Hutang Pemerintah

Ketika terjadi capital flight, maka semakin sedikit sumber dana bagi perusahaan domestik dan pemerintah untuk dipinjam. Dengan kata lain, hanya sedikit investor yang bersedia meminjamkan. Akhirnya, pemerintah harus mulai menawarkan suku bunga yang lebih tinggi untuk menarik investasi.

Cara Mencegah Capital Flight

Efek merugikan dari pelarian modal menyebabkan pemerintah dan pembuat kebijakan untuk menciptakan taktik dan strategi yang efektif untuk mencegah fenomena ini terjadi.

Menerapkan kebijakan pengendalian modal adalah salah satu metode untuk mencegah arus keluar modal. Salah satu unsur yang dapat menyebabkan pelarian modal adalah kebijakan pengendalian modal institusi.

Untuk mencegah arus keluar modal legal dan gelap, pemerintah dan pembuat kebijakan harus menciptakan tanggapan yang lebih rumit terhadap masalah ini.

Ini mungkin memerlukan pembangunan institusi politik dan peradilan yang berfungsi dengan baik yang akan menjamin stabilitas politik di suatu negara. Selain itu, pemerintah harus mengambil tindakan untuk membatasi jumlah korupsi yang sering mengarah pada arus keluar modal yang melanggar hukum.

Kesimpulan

Capital flight merupakan semua arus modal yang keluar (capital outflow) dari negara sedang berkembang yang tidak memperhatikan latar belakang terjadinya arus modal tersebut dari dalam negeri dan jenis modal tersebut.

Capital flight diperbolehkan bagi investor asing untuk memulangkan atau memindahkan modalnya ke negara asalnya. Pelarian modal secara ilegal umumnya muncul dalam bentuk aliran keuangan gelap (illicit financial flow/IFFS).

Pencarian Populer

Capital Flight Indonesia - Capital Flight Wikipedia- Cara Mengatasi Capital Flight - Causes Of Capital Flight - Dampak Capital Flight - Peran Pemerintah Dalam Capital Flight - What Causes Capital Flight To Happen -

Related Articles

Back to top button