Studi Kelayakan Bisnis Adalah: Aspek, Tahapan dan Contohnya

Teknatekno.com – Hai Teknozen! Tahukah kamu apa itu studi kelayakan bisnis (business feasibility study)? Studi kelayakan bisnis adalah salah satu metode untuk mengukur kesiapan kamu dalam memulai suatu bisnis.

Bisnis adalah salah satu pilihan yang biasa dan populer diambil oleh seseorang dalam mengejar tujuan kemakmuran finansial.

Dibutuhkan lebih dari sekadar konsep yang baik untuk memulai bisnis baru dan mewujudkannya dalam bisnis. Ada berbagai faktor penting yang perlu dipertimbangkan sebelum memulai bisnis.

Meski terbilang krusial untuk diselesaikan di awal perjalanan bisnis, ternyata banyak pengusaha yang sering mengabaikan studi kelayakan ini. Tentu saja mematikan. Beberapa inisiatif yang dilakukan tanpa persiapan yang memadai terhambat dan dapat gulung tikar.

Studi kelayakan bisnis atau lebih sering disebut business feasibility study adalah langkah pertama yang diperlukan bagi siapa pun yang meluncurkan bisnis baru. Kamu juga harus memperhatikannya agar tidak mendirikan bisnis dengan hal-hal yang sebenarnya tidak dibutuhkan orang.

Pengertian Studi Kelayakan Bisnis Adalah

Pengertian Studi Kelayakan Bisnis

Sebuah studi kelayakan bisnis mungkin asing bagi masyarakat umum atau profesional bisnis. Padahal, hasil penelitian ini sangat penting dalam menentukan kinerja bisnis di masa depan. Oleh karena itu, sangat ideal jika para pebisnis pemula terlebih dahulu memahami seluk-beluk kegiatan ini.

Sederhananya, studi kelayakan bisnis adalah studi yang dilakukan seseorang untuk menentukan apakah sebuah bisnis itu layak dijalankan atau tidak.

Studi kelayakan bisnis digunakan untuk meningkatkan proses pengambilan keputusan mengenai bisnis atau proyek yang dapat dilakukan atau harus dievaluasi.

Studi kelayakan bisnis adalah mendalami, menganalisis, dan mempelajari apakah suatu bisnis itu layak dijalankan dengan tujuan mendapatkan laba secara maksimal.

Feasibility study akan membantu kamu dan para pengusaha lain terutama pemula agar bisa mengambil keputusan yang tepat untuk masa depan bisnis. Ketika bisnis sudah berdiri dan berjalan, studi ini akan membantu mengurangi kemungkinan kerugian.

Jadi, yang dimaksud dengan studi kelayakan bisnis adalah kegiatan mengidentifikasi semua tantangan, hambatan, menciptakan tujuan, kemungkinan bisnis, membayangkan skenario, memperkirakan biaya desain, dan keuntungan bisnis. Jika ditemukan kendala, akan lebih mudah mencari alternatif solusinya.

Studi kelayakan bisnis dapat membantu pengusaha dalam membuat pilihan terkait bisnis. Studi ini sangat penting untuk dilakukan oleh calon pengusaha di awal rencana bisnis mereka karena dapat membantu mereka menghindari kerugian.

Ada lima faktor yang harus diperhatikan pada tahap awal melakukan studi kelayakan bisnis, diantaranya:

  1. Deskripsi pasar
  2. Deskripsi bisnis
  3. Teknologi yang dibutuhkan
  4. Rincian finansial dan struktur organisasi bisnis
  5. Kesimpulan strategi memajukan bisnis

Pentingnya Studi Kelayakan (Feasibility Study)

Menurut Gofton, 1997 dan Bickerdyke et al, 2000, diperkirakan hanya ada satu dari 50 ide bisnis yang layak dikomersilkan. Oleh karena itu sangat banyak manfaat studi kelayakan bisnis dan menjadi salah satu cara efektif untuk menghindari kerugian yang besar.

Jika dari hasil studi ternyata bisnis dipandang layak untuk dijalankan, langkah selanjutnya adalah meneruskan rencana bisnis sepenuhnya. Penelitian dan informasi yang ditemukan selama melakukan studi kelayakan akan mendukung dan mengarahkan tahapan bisnismu.

Contohnya, analisis pasar yang baik diperlukan untuk menentukan kelayakan konsep bisnis. (Poni, 2000; Hoagland & Williamson, 2000; Truitt, 2002; Thompson, 2003). Kamu juga bisa mempelajari Cara Mempertahankan Bisnis di Era Pandemi.

Aspek Studi Kelayakan Bisnis

Aspek Studi Kelayakan Bisnis

Aspek-aspek yang dibuat berlaku fleksibel dan bisa disesuaikan dengan kebutuhan bisnismu. Berikut ini adalah aspek dasar yang sebaiknya diteliti ketika studi kelayakan bisnis dilakukan.

1. Aspek Manajemen

Aspek manajemen adalah aspek dasar yang tidak mungkin ditinggalkan karena terkait dengan operasional perusahaan berupa pembangunan dan pengembangan bisnis. Cakupannya adalah yang terluas dari aspek lainnya.

Hal ini karena semua yang berhubungan dengan operasional perusahaan termasuk di dalam aspek manajemen, contohnya keuangan dan sumber daya perusahaan.

2. Aspek Keuangan

Modal adalah salah satu penentu ketika hendak memulai sebuah bisnis. Proses merencanakan penganggaran harus dilakukan sejak awal jika kamu hendak melakukan perencanaan bisnis.

Modal pun merupakan hal utama dan pertama bagi sebagian besar bisnis yang ada di masyarakat. Mengukur aspek finansial harus dilakukan sejak awal. Kamu membutuhkan beberapa hal di bawah ini:

  1. Estimasi nilai proyek
  2. Proyeksi cash flow dan profitabilitas
  3. Investasi pada bisnis lain oleh investor
  4. Kelangsungan finansial proyek berisi informasi aset, potensi proyek, tingkat konversi likuiditas tunai, dan syarat pembayaran kembali.

Syarat pembayaran kembali biasanya terjadi jika mendapati faktor-faktor di bawah ini:

  1. Penurunan atau perlambatan penjualan
  2. Kondisi ekonomi tidak menguntungkan
  3. Kenaikan biaya produksi yang besar
  4. Itu sebabnya sangat penting untuk mengetahui cara mengelola keuangan sejak awal bisnis berdiri, terutama bagi para pemilik perusahaan.

3. Aspek Hukum atau Legalitas

Salah satu yang dianalisis ketika melakukan studi kelayakan bisnis adalah legalitas bisnis di mata hukum. Tujuannya adalah meneliti keakuratan, kebenaran, keaslian, dan kesempurnaan dokumen yang kamu punya. Ketentuan hukum yang harus terbukti kebenarannya dan dilengkapi biasanya adalah:

  1. Izin lokasi
  2. Nomor Pokok Wajib Pajak
  3. Surat Tanda Daftar Perusahaan
  4. Surat Izin Usaha Perdagangan
  5. Akta pendirian perusahaan dari notaris
  6. Surat Izin Tempat Usaha dari pemerintah daerah setempat
  7. Surat Tanda Rekanan dari pemerintah daerah setempat

4. Aspek Ekonomi dan Budaya

Aspek ekonomi, sosial, dan budaya termasuk yang paling penting dianalisis terkait dampak pada lingkungan sekitar tempat usaha kamu berada.

Dari sisi ekonomi, analisis yang dilakukan adalah bagaimana perusahaan memberi dampak pada tingkat pendapatan per kapita di wilayah tempat perusahaan berdiri dan melakukan operasional.

Dari sudut pandang budaya, studi kelayakan bisnis akan menganalisis bagaimana perusahaan memengaruhi adat istiadat di wilayah sekitarnya. Dampak yang harus diperhatikan agar perusahaan dianggap layak berada di sebuah wilayah antara lain:

  1. Tersedia sarana dan fasilitas umum
  2. Tidak berpengaruh buruk terhadap adat masyarakat setempat
  3. Terbukanya kesempatan kerja bagi masyarakat
  4. Meningkatnya kompetensi dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat

5. Aspek Pasar dan Pemasaran

Pasar dan pemasaran adalah aspek dasar berikutnya yang diteliti di dalam studi kelayakan bisnis. Analisis yang dilakukan akan memberikan jawaban dari pertanyaan, “Apakah produk yang diproduksi oleh perusahaan memiliki peluang pasar?”

Hal ini sangat penting dan berguna bagi perusahaan. Di bawah ini beberapa hal yang perlu kamu perhatikan saat melakukan studi kelayakan bisnis:

  1. Potensi pasar
  2. Daya beli masyarakat
  3. Segmentasi
  4. Jumlah konsumen
  5. Situasi persaingan dalam industri yang sama

6. Aspek Teknis dan Operasi

Hal terakhir ini penting diperhatikan dan dipertimbangkan jika posisi kamu adalah investor pada sebuah bisnis yang akan berjalan atau berkembang.

  1. Tata letak perusahaan
  2. Lokasi perusahaan
  3. Gambaran produk
  4. Kemampuan produksi

Tahapan Membuat Studi Kelayakan Bisnis

Tahapan Membuat Studi Kelayakan Bisnis

Buat Teknozen yang akan membuat studi kelayakan bisnis, kamu bisa mengikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Lakukan Analisis Awal

Mulailah dengan menguraikan rencana kamu. Kamu harus fokus pada kebutuhan yang tidak terlayani, pasar di mana permintaan lebih besar daripada penawaran, dan apakah produk atau layanan memiliki keunggulan tersendiri.

Kemudian kamu perlu menentukan apakah rintangannya terlalu tinggi untuk diselesaikan (yaitu terlalu mahal, tidak dapat memasarkan secara efektif, dll.).

2. Siapkan Laporan Laba Rugi yang Diproyeksikan

Langkah ini mengharuskan kamu untuk bekerja mundur. Mulailah dengan apa yang kamu harapkan dari pendapatan proyek dan kemudian investasi apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan itu.

Ini adalah dasar dari laporan laba rugi. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan di sini termasuk layanan apa yang diperlukan dan berapa biayanya, penyesuaian apa pun terhadap pendapatan, seperti penggantian biaya, dll.

3. Lakukan Survei Pasar, atau Lakukan Riset Pasar

Langkah ini adalah kunci keberhasilan studi kelayakan kamu, jadi buatlah selengkap mungkin. Sangat penting bahwa jika organisasi kamu tidak memiliki sumber daya untuk melakukan yang tepat, maka menguntungkan untuk menyewa perusahaan luar untuk melakukannya.

Riset pasar akan memberi kamu gambaran paling jelas tentang pendapatan yang secara realistis dapat kamu harapkan dari proyek.

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan adalah pengaruh geografis pada pasar, demografi, analisis pesaing, nilai pasar dan apa yang akan menjadi bagian kamu dan apakah pasar terbuka untuk ekspansi (yaitu, tanggapan terhadap penawaran kamu).

4. Rencanakan Organisasi dan Operasi Bisnis

Setelah dasar dari langkah-langkah sebelumnya telah diletakkan, saatnya untuk mengatur organisasi dan operasi dari usaha bisnis yang direncanakan.

Ini bukan usaha yang dangkal dan luas. Ini harus menyeluruh dan mencakup biaya awal, investasi tetap dan biaya operasi. Biaya ini mencakup hal-hal seperti peralatan, metode merchandising, real estat, personel, ketersediaan pasokan, overhead, dll.

5. Siapkan Neraca Hari Pembukaan

Ini termasuk perkiraan aset dan kewajiban, yang harus seakurat mungkin. Untuk melakukan ini, buat daftar yang mencakup item, sumber, biaya, dan pembiayaan yang tersedia.

Kewajiban untuk dipertimbangkan adalah hal-hal seperti sewa atau pembelian tanah, bangunan dan peralatan, pembiayaan untuk aset dan piutang.

6. Tinjau dan Analisis Semua Data

Semua langkah ini penting, tetapi tinjauan dan analisis sangat penting untuk memastikan bahwa semuanya berjalan sebagaimana mestinya dan tidak ada yang memerlukan perubahan atau penyesuaian. Jadi, luangkan waktu sejenak untuk melihat pekerjaan kamu untuk terakhir kalinya.

Periksa kembali langkah kamu sebelumnya, seperti laporan laba rugi, dan bandingkan dengan pengeluaran dan kewajiban kamu. Apakah masih realistis? Ini juga merupakan waktu untuk memikirkan risiko, menganalisis dan mengelola, dan membuat rencana darurat apa pun.

7. Pisahkan Keputusan yang Bisa Dilakukan dan Tidak

Kamu sekarang berada di titik untuk membuat keputusan tentang apakah proyek itu layak atau tidak. Kedengarannya sederhana, tetapi semua langkah sebelumnya yang kami tuju ke momen pengambilan keputusan ini.

Beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan sebelum membuat pilihan biner itu adalah apakah komitmen itu sepadan dengan waktu, tenaga dan uang dan apakah itu selaras dengan tujuan strategis organisasi dan aspirasi jangka panjang.

Komponen Utama Membuat Studi Kelayakan Bisnis

Komponen Utama dalam Membuat Studi Kelayakan

Studi kelayakan bisnis mengumpulkan informasi penting perusahaan dan mendorong investor, pejabat perusahaan, atau karyawan perusahaan lainnya untuk mendukung suatu proyek. Berikut adalah beberapa komponen kunci dari studi kelayakan untuk dipertimbangkan termasuk dalam kamu sendiri:

1. Judul Halaman

Judul halaman adalah bagian pertama dari studi kelayakan bisnis yang dilihat pembaca kamu. Kamu harus menggunakan judul yang jelas yang memberikan beberapa wawasan tentang proyek kamu.

Halaman judul kamu juga harus menyertakan nama pemimpin proyek dan anggota proyek bersama dengan jabatan mereka. kamu dapat mempertimbangkan untuk memasukkan tanggal proyek akan dimulai dan perkiraan tanggal penyelesaian untuk memberikan lebih banyak konteks tentang kerangka waktu kamu kepada pembaca.

2. Daftar Isi

Daftar isi bertujuan untuk memberi pembaca akses mudah ke bagian mana pun dalam laporan. Lengkapi daftar isi kamu setelah kamu menyelesaikan laporan untuk memastikan nomor halaman sesuai dengan judul bagian. Biasanya, pengolah kata memiliki fitur daftar isi yang membuat pembuatan komponen ini cepat dan efisien.

3. Ringkasan Bisnis Plan

Ringkasan bisnis plan harus menjadi komponen utama pertama dari studi kelayakan kamu. Di bagian ini, kamu harus menyertakan pengenalan proyek, tujuannya, solusi yang diinginkan, dan tinjauan umum tentang sumber yang kamu gunakan untuk mendukung keabsahan laporan.

4. Kelayakan pasar

Porsi kelayakan pasar dari laporan kamu memberi pembaca informasi mendalam tentang statistik perusahaan, riset pasar, dan prospek masa depan perusahaan.

Mulailah dengan meringkas industri perusahaan kamu. Diskusikan sejarahnya, praktik dan tren saat ini bersama dengan proyeksi masa depan untuk industri secara keseluruhan.

Kemudian kamu dapat mulai mempersempit fokus kamu untuk mendiskusikan bagaimana perusahaan kamu cocok dalam industri ini. Buat daftar pesaing utama kamu, sumber pendapatan utama kamu, angka penjualan, dan area ceruk potensial yang dapat kamu kejar untuk memperluas basis pelanggan kamu.

Bagian kelayakan pasar membantu pembaca kamu mendapatkan lebih banyak pemahaman tentang perusahaan kamu, apa yang ditawarkan dan bagaimana proyek kelayakan kamu dapat menguntungkan pertumbuhannya.

5. Kelayakan teknis

Bagian kelayakan teknis menguraikan beberapa faktor operasional yang mempengaruhi keberhasilan bisnis kamu.

Diskusikan lokasi perusahaan kamu, bahan yang dibutuhkan untuk membuat produk atau layanan yang kamu tawarkan, proses manufaktur, fasilitas jaminan kualitas dan transportasi yang diperlukan untuk mengirimkan produk kamu ke lokasi ritel.

Bagian kelayakan teknis memberi pembaca kamu pemahaman terperinci tentang faktor-faktor mana yang mempertahankan bisnis kamu sehingga kamu dapat terus memberikan produk dan layanan tingkat atas ke basis pelanggan kamu. Selain itu, bagian ini membantu mendukung kredibilitas bagian kelayakan finansial kamu.

6. Kelayakan finansial

Bagian kelayakan keuangan menguraikan semua aspek keuangan perusahaan kamu kepada pembaca. Di bagian ini, kamu harus memasukkan informasi tentang investor kamu, pendapatan saat ini, aset dan kewajiban serta total pendapatan tahunan dari tahun sebelumnya.

Kamu juga harus menyertakan evaluasi biaya-manfaat yang membantu mendukung kebutuhan bisnis kamu. Bagian kelayakan finansial bertujuan untuk meyakinkan pembaca untuk menginvestasikan dukungan, dana, atau keduanya.

Kedalam proyek yang diusulkan dengan menunjukkan kepada mereka biaya yang diperlukan untuk mempertahankan operasi bisnis.

Untuk informasi finansial bisnis yang detail dan faktual, kamu bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk menghasilakan laporan keuangan yang mudah dan praktis.

7. Kelayakan organisasi

Bagian kelayakan organisasi menunjukkan praktik hukum dan etika perusahaan kamu kepada pembaca. Bagian ini harus mencakup garis besar struktur umum perusahaan kamu, seperti lokasi cabang atau departemen.

Kamu mungkin ingin memasukkan bio kecil untuk setiap pendiri atau anggota dewan kamu. Kamu juga dapat memperoleh manfaat dari menyoroti prosedur SDM.

Yang digunakan perusahaan kamu untuk mempertahankan tanggung jawab etis dan hukum terhadap karyawan, serta metode motivasi yang kamu gunakan untuk menanamkan produktivitas di tempat kerja.

Bagian kelayakan organisasi membantu pembaca menentukan apakah praktik perusahaan kamu saat ini melengkapi atau mendukung proyek yang diusulkan.

8. Kesimpulan

Kesimpulan adalah bagian tertulis terakhir dari laporan kamu sebelum lampiran dan halaman referensi kamu. Bagian ini merangkum setiap bagian sebelumnya.

Kamu harus mengakhiri kesimpulan dengan menyoroti satu atau lebih rekomendasi untuk memotivasi tindakan lebih lanjut tentang topik tersebut. kamu dapat membuat rekomendasi ini menjadi bagian terpisah jika membutuhkan lebih dari beberapa kalimat penjelasan.

Contoh Studi Kelayakan Bisnis

Contoh Studi Kelayakan Bisnis

Berikut ini beberapa contoh studi kelayakan bisnis yang bisa kamu jadikan referensi:

1. Studi Kelayakan Bisnis Minuman Kekinian

Bisnis minuman instan sudah menjamur di mana pun, mulai dari kafe terkenal hingga gang sempit di pinggir kota. Dari sekian banyak penjual minuman kekinian tersebut, satu yang paling sering dijumpai adalah kopi.

Sebelum kamu menjadi pebisnis minuman kopi, pastikan terlebih dahulu aspek lingkungannya. Apakah produk yang akan kamu jual sudah sesuai dengan targetnya. Strategi apa yang akan kamu lakukan karena sudah banyak bisnis sejenis di sekitar kamu.

2. Studi Kelayakan Bisnis Properti

Beda sektor bisnis sudah pasti beda pula tantangannya. Termasuk bisnis properti dengan target market sangat luas karena properti, terutama tempat tinggal, adalah salah satu kebutuhan primer.

Kamu harus mengecek semua aspek dalam studi kelayakan bisnis properti ini. Lokasi yang tepat dan pasti dicari calon konsumen itu seperti apa. Pada kisaran harga berapa properti yang dicari oleh target market kamu.

Mustahil bagi kamu membangun properti untuk target market pekerja kantoran jika lokasinya berada di lingkungan kebanyakan dihuni oleh petani. Dari aspek legalitas, kamu wajib mengecek status tanah yang diincar untuk membangun properti. Apakah aman dan tidak bermasalah dengan dokumen-dokumennya.

3. Studi Kelayakan Bisnis Pakaian

Sebelum kamu memutuskan memilih bisnis pakaian atau apparel, tentukan jenis pakaian seperti apa yang ingin kamu jual. Catat semua ide yang muncul di kepala.

Target pasarnya siapa dan pelajari juga jenis, warna, dan bahan pakaian yang ingin kamu jual. Pastikan kamu menguasai material pakaian tersebut, agar kamu tidak salah saat mendeskripsikan produk kepada konsumen.

Tujuan Studi Kelayakan Bisnis

Tujuan Studi Kelayakan Bisnis

Berikut tujuan dari studi kelayakan bisnis yang perlu kamu ketahui:

1. Mengurangi Risiko Kerugian

Tentu saja meminimalkan risiko menjadi salah satu perhatian dan harapan dalam membangun sebuah bisnis. Alasannya adalah karena segala hal yang akan terjadi di masa mendatang tidak dapat diprediksi, hingga perlu melakukan analisis studi kelayakan agar segala risikonya bisa diperkecil.

2. Memudahkan Perencanaan Usaha

Studi kelayakan bisnis memudahkan kamu dalam merencanakan bisnis. Perencanaan yang dimaksud adalah lokasi, cara pelaksanaan, jumlah modal, waktu pelaksanaan, besarnya keuntungan, serta bagaimana melakukan pengawasan bila terjadi penyimpangan.

3. Memudahkan Pengawasan

Dengan pelaksanaan sesuai rencana yang telah disusun berdasarkan studi kelayakan bisnis, makan pengawasan dalam proses operasional bisnis akan lebih mudah. Pengawasan dilakukan agar bisnis berjalan tetap pada jalurnya dan sesuai dengan semua rencana awal.

4. Memudahkan Pengendalian

Bila terjadi penyimpangan dalam bisnis yang sedang berjalan, kamu bisa lebih mudah memperbaikinya dan dapat langsung mengendalikannya hingga penyimpangan tidak semakin jauh melebar.

5. Memudahkan Pelaksanaan Pekerjaan

Perencanaan yang sudah disusun dapat lebih mudah diterapkan, sehingga proses bisnis yang dilakukan bisa berjalan lancar karena semua orang yang terlibat memiliki pedoman dan tetap fokus pada tujuan.

Manfaat Studi Kelayakan Bisnis

Manfaat Studi Kelayakan Bisnis

Manfaat dari pelaksanaan studi kelayakan bisnis akan dirasakan oleh pihak-pihak yang terlibat di dalam proses pembentukan sebuah perusahaan, baik langsung maupun tidak langsung.

1. Pihak Manajemen Perusahaan

Jajaran manajemen perusahaan dapat mengetahui kapasitas dan kemampuan produksi, perkiraan biaya yang dibutuhkan di dalam bisnis tersebut, dan segala hal terkait sumber pendanaan di dalam bisnis tersebut.

2. Pihak Investor

Studi kelayakan bisnis sangat membantu investor dalam menganalisis perusahaan yang melibatkannya. Hal ini terkait kepentingan para investor terhadap keuntungan dan jaminan modal yang sudah disuntik ke perusahaan tersebut.

3. Pihak Pemerintah dan Masyarakat

Perusahaan wajib memperhatikan kebijakan yang sudah ditetapkan pemerintah agar mereka bisa beroperasi dengan baik. Bagi masyarakat, kehadiran bisnis yang tepat dan sesuai akan membuat mereka merasa terbantu dan kesejahteraan pun diharapkan ikut meningkat.

Kesimpulan

Studi kelayakan bisnis adalah sebuah studi yang bertujuan mengukur kelayakan suatu proyek bisnis. Studi ini berfokus pada identifikasi potensi masalah. Harapannya, usaha yang akan kamu jalankan nanti dapat bertahan lama dan jauh dari potensi rugi.

Bukan hanya mengidentifikasi potensi masalah, studi kelayakan bisnis juga membahas bagaimana solusi atas masalah tersebut. Misalnya seperti masalah mengenai operasional dan bagaimana bisnis berjalan nantinya.

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno seputar studi kelayakan bisnis, mulai dari pengertian, aspek, tujuan, manfaat sampai dengan langkah-langkah membuat studi kelayakan bisnis yang perlu kamu ketahui. Semoga artikel ini bisa bermanfaat ya.

Pencarian Populer

7 Aspek Studi Kelayakan Bisnis- Contoh Studi Kelayakan Bisnis - Jurnal Studi Kelayakan Bisnis - Studi Kelayakan Bisnis Makanan - Studi Kelayakan Bisnis Pdf - Tahapan Studi Kelayakan Bisnis Dan Contohnya -

Related Articles

Back to top button