Pengertian Hotspot, Sejarah, Fungsi dan Jenisnya

Teknatekno.com – Siapa yang tidak mengenal hotspot? Sebagian Teknozen pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah ini. Namun, sudahkah kamu tahu apa pengertian dari hotspot itu sendiri?

Di era perkembangan teknologi internet saat ini, hotspot merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan sehari-hari. Beberapa label dan stiker dengan gambar hotspot juga telah dipasang di area publik mana pun. Misalnya ketika kamu pergi ke kedai kopi, kamu akan menemukan tulisan seperti “Free Wi-Fi”.

Nah, pada artikel kali ini Teknatekno akan membahas lebih dalam seputar hotspot, mulai dari pengertian hotspot, sejarahnya, fungsinya, jenis-jenis hotspot sampai dengan tips cara menggunakan hotspot yang aman. Yuk simak artikel berikut ini.

Memahami Pengertian Hotspot

Memahami Pengertian Hotspot

Saat ini, masyarakat semakin ingin memanfaatkan hotspot untuk terhubung ke jaringan internet secara berkelompok atau bersama-sama. Adapun pengertian hotspot adalah sebuah istilah yang mengacu pada lokasi di mana seseorang atau pengguna dapat terhubung ke jaringan internet.

Teknologi Wi-Fi sering digunakan melalui jaringan area lokal nirkabel (Wireless Local Area Network, disingkat WLAN) memanfaatkan router yang terhubung ke penyedia layanan internet (Internet Service Provider, disingkat ISP).

Selama perangkat lain memiliki kemampuan Wi-Fi, seperti PC, laptop, notebook, gadget, atau perangkat lain, mereka dapat mengakses jaringan internet tanpa memerlukan media tambahan seperti kabel.

Jangkauan hotspot melampaui beberapa ratus frekuensi atau sinyal. Akibatnya, hotspot tidak dapat digunakan jauh dari perangkat yang memulai hotspot.

Hotspot juga lebih ramah pengguna daripada Wi-Fi. Meskipun ada lebih banyak manfaat menggunakan Wi-Fi daripada jaringan hotspot, kamu tidak dapat memindahkan perangkat ke mana pun jika kamu menggunakan Wi-Fi.

Karena penggunaan Wi-Fi harus melalui beberapa fase. Wi-Fi juga harus ditempatkan pada tahap tertentu, yang mengharuskan perangkat keras ditempatkan di lokasi terpisah, idealnya tidak jauh dari televisi.

Karena gadget tersebut dapat mengaktifkan program televisi tertentu. Wi-Fi adalah singkatan dari Wireless Fidelity, yang digambarkan sebagai jaringan atau jaringan nirkabel yang menggunakan frekuensi radio, juga dikenal sebagai frekuensi radio.

Hotspot diklasifikasikan menjadi dua jenis berdasarkan cara mereka diakses atau digunakan:

1. Pengertian Hotspot Publik

Hotspot publik adalah hotspot yang dibuat oleh perusahaan untuk digunakan orang, seperti kedai kopi atau hotel. Hotspot publik ini sering dibentuk oleh titik akses nirkabel yang diatur untuk memungkinkan akses Internet, yang sebagian dikelola oleh tempat tersebut.

Contoh paling dasar dari hotspot publik adalah perusahaan dengan akses internet broadband yang dapat menghasilkan akses nirkabel publik dengan membuat Access Point (AP) bersama dengan router dan menghubungkan AP ke koneksi Internet.

2. Pengertian Hotspot Pribadi

Hotspot pribadi adalah adalah hotspot yang dapat dibuat pada smartphone atau tablet dengan paket data jaringan seluler untuk mengaktifkan akses internet dari perangkat lain melalui bluetooth atau Wi-Fi, asalkan perangkat hotspot dan perangkat yang mengaksesnya terhubung ke Wi yang sama. -jaringan fi.

Laptop atau perangkat portabel lain yang sebanding juga dapat digunakan untuk menyambung ke jaringan nirkabel (Wi-Fi). Sebagian besar dari sekitar 150 juta laptop, 14 juta PDA, dan perangkat Wi-Fi baru lainnya yang dijual setiap tahun selama beberapa tahun sebelumnya hingga tahun 2021 sudah berisi fungsionalitas Wi-Fi.

Sejarah Hotspot

Henrik Sjödin awalnya mempresentasikan gagasan hotspot pada Agustus 1993 di konferensi NETWORLD + Interop di Moscone Center di San Francisco. Namun, Sjödin tidak menggunakan kata “hotspot” pada saat itu, melainkan Wireless Local Area Networks atau Wireless LAN yang boleh digunakan oleh publik.

PLANCOM, sebuah perusahaan yang dibuat di Richardson, Texas, adalah perusahaan komersial pertama yang mencoba membangun jaringan akses area lokal publik (Public Local Area Network Communications).

Pendiri perusahaan, Mark Goode, Greg Jackson, dan kemudian, Brett Stewart, membubarkannya pada tahun 1998, dan Goode dan Jackson membentuk perusahaan baru bernama MobileStar Networks.

Itu adalah perusahaan yang termasuk yang pertama membuat perjanjian dengan tempat-tempat akses publik seperti Starbucks, American Airlines, dan Hilton Hotels.

Pada tahun 2001, perusahaan diakuisisi ke Deutsche Telecom, yang akhirnya berubah nama menjadi “T-Mobile Hotspot.” Kata “Hotspot” memasuki dunia dan dengan cepat menyebar luas sebagai referensi ke situs-situs di mana LAN Nirkabel yang dapat diakses publik tersedia.

Fungsi Dari Hotspot

Fungsi Dari Hotspot

Salah satu fungsi hotspot yang paling umum adalah agar kita bisa terhubung ke internet dan melakukan tugas-tugas seperti berselancar, bertukar email, mengobrol, transaksi bank, jual beli online, mengunduh, dan sebagainya. Berikut ini adalah fungsi hotspot lainnya:

  1. Dapat memanfaatkan hotspot dengan koneksi internet untuk melakukan hal-hal seperti browsing, mengirim email, chatting, download film atau apa pun.
  2. Tidak menggunakan nirkabel yang membuatnya ribet.
  3. Jaraknya minimal 100 meter.
  4. Sangat mudah beradaptasi dan fleksibel.
  5. Bisa digunakan dimana saja, kapan saja, dan oleh siapa saja..

Cara Menggunakan Hotspot yang Aman

Berikut ini adalah beberapa cara menggunakan hotspot atau membuat hotspot kamu aman:

  1. Jangan aktifkan folder berbagi file di PC atau laptop kamu karena jika kamu terhubung ke jaringan publik lain, orang lain akan dapat melihat folder yang kamu bagikan.
  2. Ingatlah untuk mematikan printer bersama di PC atau laptop kamu.
  3. Jangan lupa untuk mengaktifkan perangkat lunak anti-virus, yang harus diperbarui ke versi terbaru.
  4. Jangan pernah membocorkan login dan kata sandi kamu kepada orang lain.

Jenis-Jenis Hotspot

Setelah mengetahui pengertian hotspot beserta sejarah dan fungsinya, selanjutnya kita akan membahas tentang jenis-jenis hotspot. Ada beberapa macam jenis hotspot, seperti:

1. Free Hotspot

Free Hotspot adalah suatu jenis hotspot dimana masyarakat umum dapat dengan bebas mengakses jaringan. Hotspot gratis sering ditawarkan sebagai layanan tambahan untuk tamu hotel, pelanggan hotspot, dan perusahaan lainnya.

Hotspot gratis juga sering ditempatkan secara semi permanen di acara komputer atau konferensi atau seminar.

Dalam situasi seperti itu, admin, sebagai penanggung jawab jaringan, menghilangkan persyaratan otentikasi (authentication requirements) dan membuka koneksi jaringan, sehingga memungkinkan siapa saja untuk bergabung.

2. Hotspot Berbayar

Untuk memanfaatkan Hotspot Berbayar, kamu harus membayar sewa hotspot langsung ke pemilik gedung, yang umumnya berada di kamar hotel, restoran, atau kedai kopi.

Tidak semua hotel, kafe, atau bisnis dapat menyediakan akses internet gratis. Akibatnya, mereka sering mengadopsi strategi menyediakan konsumen dengan layanan hotspot berbayar untuk mengimbangi biaya layanan internet yang disewa dari Penyedia Layanan Internet atau Internet Service Provider (ISP) mereka.

3. Hotspot Berbayar ke Operator Wi-Fi Hotspot

Layanan hotspot berbayar seperti Boingo dan iPASS Operator Wi-Fi HotSpot ini adalah jaringan global dengan sejumlah besar pengguna seluler di seluruh dunia.

HotSpot semacam ini sering diminati oleh orang-orang yang sering bepergian jauh bahkan ke luar negeri, seperti wisatawan atau pengusaha yang sering melakukan bisnis di luar negeri. Sebuah Hotspot dapat menggabungkan berbagai jenis Hotspot menjadi satu unit; tidak diharuskan memberikan satu jenis saja.

Jadi, HotSpot yang dibayarkan ke pemilik gedung dan yang dibayarkan ke operator Hotspot Wi-Fi dapat dioperasikan di Hotspot, sehingga pengguna biasa yang tidak berlangganan iPass dapat terus menggunakannya dengan membayar biaya kepada pemilik gedung.

Perbedaan Hotspot, Wi-Fi dan Wireless

Perbedaan Hotspot, Wi-Fi dan Wireless

Perlu diketahui bahwa, hhotspot dan Wi-Fi adalah frasa luas yang terkadang digunakan secara bergantian dengan akses internet, tetapi keduanya bukanlah hal yang sama. Ya! Demikian pula, nirkabel.

Wi-Fi adalah teknologi jaringan nirkabel yang menghubungkan perangkat seluler ke internet menggunakan gelombang frekuensi radio.

Seperti yang kita bahas sebelumnya, hotspot merupakan sesuatu yang mengacu pada lokasi fisik berupa area publik yang dilayani oleh titik akses yang digunakan untuk menghubungkan perangkat satu sama lain melalui Wi-Fi.

Sedangkan Wireless adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan telekomunikasi di mana gelombang elektromagnetik (daripada beberapa bentuk kabel) mengangkut sinyal melintasi sebagian atau seluruh jalur komunikasi.

Berikut ini adalah perbedaan utama antara hotspot dan Wi-Fi:

1. Wi-Fi dan Hotspot

Baik Wi-Fi dan hotspot adalah istilah umum yang digunakan bersama dengan akses internet nirkabel, yang menyiratkan keduanya menyediakan internet secara nirkabel, tetapi dengan cara yang sangat berbeda.

Wi-Fi adalah teknologi komunikasi nirkabel yang memungkinkan kamu membuat jaringan nirkabel berdasarkan standar dan prinsip Wi-Fi untuk mendapatkan akses ke internet.

Sementara hotspot adalah titik akses nirkabel, yang merupakan situs fisik yang menawarkan akses internet melalui Wireless Local Area Network (WLAN).

2. Teknologi

Perbedaan berikutnya adalah teknologi mereka. Wi-Fi adalah protokol jaringan nirkabel berdasarkan standar IEEE 802.11 yang menggunakan gelombang radio untuk menawarkan akses jaringan ke perangkat seluler. Wi-Fi, seperti kabel jaringan, adalah metode nirkabel untuk menghubungkan perangkat di jaringan area lokal.

Wi-Fi lebih mirip dengan jaringan area lokal nirkabel yang digunakan untuk menghubungkan perangkat secara nirkabel. Sementara hotspot adalah titik akses nirkabel yang memungkinkan konektivitas internet dari tempat fisik dan sering menggunakan Wi-Fi.

3. Akses

Wi-Fi mirip dengan jaringan akses tertutup di mana pemilik jaringan memiliki kendali penuh atas siapa yang dapat dan tidak dapat mengakses jaringan Wi-Fi. Pemilik memiliki kemampuan untuk memperbarui jaringan Wi-Fi atau kata sandi, serta membatasi akses jaringan dengan mengatur jumlah klien yang terhubung ke jaringan.

Mereka juga dapat memilih untuk mematikan router Wi-Fi untuk mencegah akses jaringan. Bandara, hotel, kafe, dan jalan adalah hotspot yang paling umum, dan sebagian besar bebas dari penyedia layanan.

4. Jarak

Router Wi-Fi menggunakan spektrum frekuensi radio 2,4 GHz untuk menghubungkan perangkat dengan jangkauan terbatas. Jangkauan antena pemancar dibatasi, seperti tempat di mana atau di sekitarnya.

Konfigurasi Wi-Fi dalam ruangan konvensional memiliki jangkauan hingga 32 meter, tetapi sistem point-to-point luar ruangan memiliki jangkauan beberapa kilometer di dalam stasiun.

Extender jangkauan Wi-Fi, yang merupakan perangkat lain dengan alamat IP, juga dapat digunakan untuk memperluas sinyal Wi-Fi. Sinyal hotspot memiliki jangkauan 33 kaki atau kira-kira 10 meter.

5. Keamanan

Karena kamu bukan satu-satunya yang terhubung ke jaringan, jaringan nirkabel, terutama jaringan Wi-Fi publik, lebih rentan terhadap peretasan. Secara umum, intrusi sangat jarang membahayakan keamanan individu yang terhubung ke jaringan Terenkripsi WPA2.

Ada bahaya menggunakan Wi-Fi publik, tidak peduli seberapa berguna itu. Sekali lagi, hotspot adalah area fisik di mana hampir semua orang dapat terhubung ke internet, menjadikannya target ideal untuk serangan dunia maya. Menggunakan VPN bisa dibilang merupakan pendekatan paling aman untuk menggunakan Hotspot.

Jadi, kita dapat menyimpulkan bahwa perbedaan antara hotspot dan Wi-Fi adalah sebagai berikut:

  1. Hotspot lebih berupa lokasi fisik, sementara Wi-Fi adalah lebih berupa teknologi.
  2. Hotspot menggunakan Wi-Fi untuk memberikan akses internet, sementara Wi-Fi adalah protokol jaringan yang digunakan untuk menghubungkan perangkat LAN tanpa menggunakan kabel.
  3. Hotspot terhubung ke internet melalui sinyal Wi-Fi, sementara Wi-Fi adalah teknik untuk mentransfer data secara nirkabel, sehingga tidak akan ada hotspot tanpa Wi-Fi.
  4. Hotspot berkaitan dengan lokasi fisik seperti titik akses atau access point (AP), sementara Wi-Fi berkaitan dengan protokol jaringan, standar, perangkat keras, dan driver.
  5. Hotspot sering terletak di tempat umum atau publik. Sehingga hotspot bersifat kurang aman dalam hal privasi, sementara Wi-Fi terbilang lebih aman dari hotspot.

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno mengenai pengertian hotspot, sejarahnya, fungsinya, jenis-jenisnya, serta cara menggunakan hotspot yang aman dan juga perbedaan antara hotspot dengan Wi-Fi yang perlu kamu ketahui.

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa pengertian hotspot adalah sebuah istilah yang mengacu pada lokasi di mana seseorang atau pengguna dapat terhubung ke jaringan internet.

Salah satu fungsi hotspot yang paling umum adalah agar kita bisa terhubung ke internet dan melakukan tugas-tugas seperti berselancar, bertukar email, mengobrol, transaksi bank, jual beli online, mengunduh, dan sebagainya

Related Articles

Back to top button