Pengertian Lingkungan Bisnis, Ciri dan Jenisnya

Teknatekno.com – Pengertian lingkungan bisnis ini memiliki bisnis atau usaha tidak hanya didukung oleh materi saja, tetapi lingkungan bisnis sangat mempengaruhi sehingga perusahaan atau bisnis dapat dijalankan dengan lancar.

Setiap bisnis atau perusahaan menghadapi tantangan dan peluang yang dihadirkan lingkungan, yang bisa menguntungkan atau tidak menguntungkan tergantung pada berbagai faktor. Nah, untuk lebih jelasnya kamu bisa simak artikel di bawah ini.

Memahami Pengertian Lingkungan Bisnis

Pengertian Lingkungan Bisnis

Pengertian lingkungan bisnis terdiri internal dan eksternal yang mempengaruhi operasi dan fungsi perusahaan baik secara positif maupun negatif. Dampak lingkungan sangat signifikan sehingga membuat perusahaan memulihkan dan memodifikasi seluruh bisnis.

Lingkungan bisnis menghadirkan peluang dan ancaman bagi bisnis untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Seluruh pengalaman lingkungan menawarkan pengalaman belajar yang sangat baik bagi perusahaan dan rekanannya.

Ciri-Ciri Lingkungan Bisnis

Banyak profesional bisnis yang menggerutu ketika mereka harus menghadapi iklim perusahaan yang tidak sehat, yang umumnya diabaikan.

Sayangnya, mereka tidak menyadari bahwa suasana korporat yang baik harus dikembangkan, bukan hanya diinginkan. Untuk melakukan hal ini, kamu harus terlebih dahulu memahami elemen-elemen lingkungan perusahaan yang baik, yang meliputi:

1. Dinamis

Lingkungan perusahaan yang sehat adalah lingkungan yang dinamis, atau lingkungan yang terus menerus diperbarui dan tidak statis.

Untuk menjaga lingkungan perusahaan yang sehat, kamu harus selalu mengikuti perkembangan industri bisnis terbaru dan bereaksi dengan tepat. Setiap program dan pilihan yang direncanakan harus selalu didasarkan pada fakta dan peristiwa yang ada.

2. Kompleks

Meskipun terkadang dianggap tidak penting, lingkungan bisnis mencakup bagian eksekusi dan perencanaan yang sangat rumit karena kebutuhan untuk melibatkan setiap pemangku kepentingan yang terkait dengan organisasi.

Setiap pilihan yang kamu yakini akan membawa organisasi ke jalur yang lebih baik mungkin tidak demikian pada kenyataannya karena setiap keputusan pasti menciptakan keuntungan dan kerugian dari satu atau lebih pihak.

Meskipun demikian, kamu tidak boleh egois dalam mendukung orang-orang yang mendukung pilihan kamu. Untuk mengurangi bahaya yang mungkin berkembang, kamu juga harus memeriksa sudut pandang mereka yang menentang pilihan kamu.

3. Sudut Pandang yang Beragam

Lingkungan bisnis yang sehat adalah lingkungan yang dapat mengakomodasi setiap sudut pandang, konsep, gagasan, pendapat, atau pemikiran yang dimiliki oleh orang-orang yang berpartisipasi di dalamnya tentang keadaan atau kondisi tertentu.

Semakin banyak sudut pandang, konsep, gagasan, pendapat, dan pemikiran yang dapat diakomodasi, semakin mudah untuk membuat penilaian etis yang menguntungkan lebih dari satu orang.

Jenis-Jenis Lingkungan Bisnis

Setelah kamu membaca pengertian lingkungan bisnis dan ciri-cirinya, sekarang kamu akan membaca jenis-jenisnya. Berikut ini adalah jenis-jenis lingkungan bisnis yang perlu kamu ketahui sebagai berikut:

1. Lingkungan Bisnis Internal

Lingkungan bisnis internal, sesuai dengan namanya, terdiri dari faktor internal perusahaan seperti manajemen, dukungan teknis, dan aset perusahaan lainnya seperti sumber daya pemasaran, manusia, dan keuangan.

Sumber daya keuangan berarti kemampuan keuangan dan akuntansi perusahaan. Sumber daya fisik menyiratkan aset fisik perusahaan yang digunakan untuk produksi dan mengubah input menjadi output, misalnya, membangun pabrik dan mesin produksi.

Sumber daya manusia memainkan peran penting dan krusial dalam lingkungan internal perusahaan. Departemen sumber daya manusia membuat keputusan manajerial perusahaan.

Sistem pendukung teknologi memiliki pengetahuan teknis yang kamu gunakan untuk memproduksi dan membuat produk dan layanan. Lingkungan internal terdiri dari faktor-faktor yang dapat kamu ubah dan kendalikan agar relevan dengan lingkungan eksternal dan persyaratannya.

Tetapi lingkungan internal perusahaan telah berubah secara drastis selama dekade terakhir. Ada yang mengatakan bahwa lingkungan kerja modern dan kontemporer tidak meningkatkan produktivitas dan pertumbuhan karyawan.

Itu karena bisnis dan perusahaan telah mulai merangkul gaya kerja yang fleksibel dan secara signifikan mengubah lingkungan internal. Misalnya, fasilitas gym di tempat kerja dan di tempat kerja, kode berpakaian informal, dan lingkungan kerja yang ramah karyawan.

kamu mengklaim bahwa bisnis dan perusahaan membutuhkan lingkungan kerja yang ramah karyawan, yang akan mendorong mereka untuk mencapai potensi penuh mereka.

Google memiliki lingkungan tempat kerja internal terbaik di dunia bagi karyawannya yang mendorong pertumbuhan dan produktivitasnya.

Lingkungan bisnis mikro eksternal terdiri dari kekuatan organisasi dan kelembagaan luar yang berada di luar kendali dan dapat memengaruhi perusahaan.

Misalnya, pemasok dapat memengaruhi ketersediaan dan harga produk perusahaan. Beberapa faktor lingkungan bisnis mikro eksternal penting yang perlu kamu ketahui adalah sebagai berikut:

Pemasok

1. Pemasok

Pemasok sangat penting sebagai faktor lingkungan mikro eksternal karena mereka menyediakan bahan baku, bahan, dan komponen lain yang dibutuhkan untuk produksi. Sebuah perusahaan produksi harus memiliki pasokan bahan baku secara teratur untuk kelancaran operasinya.

Ini akan mengganggu prosesnya jika perusahaan tidak mendapatkan bahan baku yang dibutuhkan dalam ukuran dan format yang tepat. Hal ini akan memperbesar biaya produksi dan menurunkan margin keuntungan, dan pelanggan pada akhirnya akan membayar biaya tinggi.

Banyak perusahaan teknologi telah mendirikan pabrik produksi dan kamu memproduksi bahan baku untuk perusahaan smartphone. Untuk menjalankan berbagai operasi bisnis, mereka membutuhkan energi.

Banyak perusahaan telah mendirikan pabrik produksi pribadi mereka untuk memastikan kelancaran pasokan listrik dan energi yang tidak terganggu. Perusahaan kecil tidak dapat membuat peringatan dan harus mengikuti strategi pemasok eksternal.

Tolong jangan bergantung pada satu pemasok saja, karena jika perusahaan pemasok harus menghadapi masalah pelik seperti, pemogokan pekerja.

Atau masalah lainnya, maka itu akan berdampak negatif pada proses produksi organisasi kamu. Untuk mengurangi ketidakpastian dan risiko, kamu harus bekerja sama dengan berbagai pemasok.

2. Pengecer

Pengecer adalah perantara pasar yang terdiri atas pedagang grosir, pengecer, perusahaan distribusi, agen, dan pedagang. Pengecer menawarkan layanan pengangkutan produk dari fasilitas manufaktur ke tujuan akhir dan pelanggan akhir.

Pengecer mengambil layanan dari berbagai perusahaan dan agensi seperti konsultan manajemen, agensi periklanan, dan agensi riset pemasaran untuk mempromosikan dan menjual produk ke pelanggan akhir yang benar. Kamu adalah penghubung penting antara perusahaan dan pelanggan.

Pelanggan atau Konsumen

3. Pelanggan atau Konsumen

Pelanggan adalah entitas yang membeli dan mengonsumsi produk dengan imbalan uang. Kamu memainkan peran penting dalam lingkungan eksternal karena profitabilitas perusahaan bergantung pada konsumen akhir.

Perusahaan perlu memenuhi kebutuhan pelanggan melalui layanan pelanggan yang sangat baik; keduanya penting untuk kepuasan pelanggan. Ada berbagai jenis pelanggan seperti institusi, perusahaan, pemerintah, dan pelanggan individu.

kamu harus berurusan dengan mereka secara berbeda karena mereka semua adalah enteritis yang terpisah. Untuk mempertahankan pelanggan, kamu harus memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka.

Kepuasan pelanggan menjadi semakin penting karena kamu harus memberikan berbagai pilihan kepada pelanggan dan memilih salah satu. Pelanggan yang tidak menyukai produk kamu akan memilih penawaran pesaing.

4. Pesaing

Pasar pesaing ini adalah tatanan lingkungan bisnis saat ini, dan era monopoli telah berlalu. Bisnis dan perusahaan harus bersaing satu sama lain untuk mendapatkan perhatian pelanggan.

Jika kamu menginginkan persaingan non-harga di pasar, kamu harus membayar harga untuk mempekerjakan talenta terbaik, mensponsori acara, atau kampanye iklan dan promosi.

Membeli bahan baku berkualitas terbaik dengan harga yang wajar dari pemasok, maka kamu harus menghadapi persaingan. Ini karena kelangkaan bahan baku dan banyaknya bisnis dan perusahaan yang bersaing.

Namun, persaingan pasar global dan globalisasi mempengaruhi harga dan pelanggan serta perekonomian negara.

5. Kerumunan

Khalayak ramai adalah kelompok yang mempengaruhi dan berkepentingan terhadap kemampuan seseorang untuk mencapai tujuan dan sasarannya.

Khalayak ramai termasuk kelompok media, asosiasi wanita, pemerhati lingkungan, organisasi perlindungan konsumen, kelompok lokal, dan asosiasi warga negara.

Para pencinta lingkungan telah berdampak pada bisnis dan perusahaan karena pencemaran lingkungan. Banyak yang berkampanye menentang obat-obatan beralkohol dan rokok karena efeknya yang merugikan kesehatan kamu.

Lingkungan Bisnis Eksternal

2. Lingkungan Bisnis Eksternal

Lingkungan bisnis eksternal mengacu pada faktor luar yang memengaruhi kinerja, pengambilan keputusan, dan strategi organisasi semua perusahaan. Lingkungan eksternal tidak hanya memengaruhi satu entitas bisnis saja, tetapi secara bersamaan memengaruhi kelompok bisnis yang sama.

Lingkungan makro adalah nama lain untuk lingkungan eksternal. Dalam konteks makro, itu adalah singkatan dari skala global atau skala besar. Selain itu, lingkungan ini memiliki sifat dinamis yang terus berubah. Berikut adalah beberapa faktor lingkungan bisnis eksternal utama yang perlu kamu ketahui adalah sebagai berikut:

1. Politik dan Hukum

Faktor politik dan hukum membentuk pasar dengan berbagai cara. Ini berarti, kamu harus meningkatkan bisnis kamu yang relevan dengan kekuatan politik dan hukum, serta membuat keputusan sambil mengingat faktor-faktor tersebut.

Berikut ini adalah beberapa faktor politik dan hukum yang signifikan adalah sebagai berikut:

  • Undang-undang ekspor dan impor.
  • Hukum kesehatan dan keselamatan.
  • Undang-undang diskriminasi.
  • Undang-undang penipuan.
  • Hukum perburuhan.
  • Hukum hak cipta.

2. Ekonomi

Perekonomian dan keadaan negara secara signifikan memengaruhi perusahaan dalam hal proses pengambilan keputusan pelanggan dan tingkat produksi. Beberapa faktor ekonomi utama yang dapat memengaruhi bisnis adalah sebagai berikut:

  • Permintaan untuk persediaan.
  • Pajak.
  • Inflasi.
  • Resesi.
  • Nilai tukar.
  • Suku bunga.

3. Sosial

Lingkungan sosial-budaya pasar memiliki dampak yang signifikan pada bisnis karena kamu harus menghasilkan produk yang relevan dengan budaya masyarakat.

kamu harus meninggalkan semua praktik berbahaya yang tidak bertanggung jawab dan berbahaya bagi masyarakat. Beberapa faktor sosial budaya yang signifikan adalah sebagai berikut:

  • Perbedaan gaya hidup.
  • Distribusi usia dan tingkat harapan hidup.
  • Tingkat imigrasi dan emigrasi.
  • Tingkat pertumbuhan penduduk.
  • Ukuran dan struktur keluarga.
  • Kelas sosial.
  • Masalah dan kesadaran kesehatan.
  • Keyakinan dan agama masyarakat.
  • Tingkat pendidikan.
  • Kebiasaan membeli.

Faktor Teknologi

4. Teknologi

Keterampilan, keahlian, dan kemampuan teknologi memiliki dampak yang signifikan pada proses produksi, dan juga berkaitan dengan bahan teknis dan produksi suku cadang.

Mereka diperlukan untuk kelancaran dan fungsi perusahaan kamu. Ini menyangkut faktor-faktor kecil yang penting seperti jenis alat pemeliharaan dan troli yang kamu gunakan untuk menjaga peralatan dan perangkat kamu tetap aman. Beberapa faktor teknologi penting adalah sebagai berikut:

  • Teknologi pengisian daya nirkabel.
  • Keamanan yang relevan dengan kriptografi.
  • Efisien dan performa mesin.
  • Kecepatan dan kekuatan kalkulasi komputer.
  • Pencetakan 3D dan teknologi lainnya.
  • Konektivitas internet.
  • Otomatisasi.

5. Lingkungan

Setiap bisnis menggunakan sumber daya alam dengan satu atau lain cara: mineral, minyak, batu bara, produk pertanian, hutan, tanaman pangan, dan lain-lain. Beberapa faktor lingkungan adalah sebagai berikut:

  • Spesies biologis dan kelangsungan hidupnya.
  • Peraturan dan hukum yang relevan dengan lingkungan.
  • Sumber daya yang dapat diperbarui atau sumber daya yang tidak dapat diperbarui.
  • Cuaca.
  • Polusi.
  • Perubahan iklim.

Tanya Jawab

Berikut ini adalah tanya jawab seputar pengertian lingkungan bisnis, yaitu:

1. Apa Perbedaan Pelanggan Internal Dan Eksternal?

Pelanggan yang terkena dampak aktivitas perusahaan tetapi bukan bagian dari perusahaan adalah pelanggan eksternal. Namun, pelanggan internal adalah mereka yang tersentuh oleh tindakan perusahaan dan merupakan anggota organisasi.

BACA JUGA:

Pengertian Bisnis Ekstraktif dan Contohnya
Pengertian Strategi Bisnis Menurut Para Ahli dan Contohnya
Studi Kelayakan Bisnis Adalah: Aspek, Tahapan dan Contohnya

Kesimpulan

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa pengertian lingkungan bisnis yaitu terdiri dari faktor internal perusahaan seperti manajemen, dukungan teknis, dan aset perusahaan lainnya seperti sumber daya pemasaran, manusia, dan keuangan.

Lingkungan eksternal bisnis mengacu pada faktor-faktor luar yang memengaruhi kinerja organisasi, pengambilan keputusan, dan strategi semua bisnis.

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno seputar pengertian lingkungan bisnis, ciri-ciri dan jenis-jenis. Semoga bermanfaat ya!

Related Articles

Back to top button