Kelebihan dan Kekurangan Ekonomi Liberal Terlengkap

Teknatekno.com – Sistem ekonomi liberal juga memiliki kelebihan dan kekurangan ekonomi liberal atau sistem ekonomi liberal, salah satunya adalah pemahaman ekonomi yang memberikan kebebasan kepada individu untuk mengatur dan mengorganisir segala kegiatan ekonomi.

Dan tidak ada campur tangan dan kontrol dari suatu organisasi atau lembaga pemerintah. Keterbatasan pemerintah dalam sistem ekonomi liberal hanya sebatas mengawasi kegiatan ekonomi negara.

Seperti penanganan masalah monopoli, karena adanya kebebasan seseorang atau individu ketika menjalankan roda perekonomian.

Hal ini menyebabkan potensi monopoli yang dapat merugikan orang lain. Untuk lebih jelasnya mengenai kelebihan dan kekurangan ekonomi liberal, kamu bisa simak artikelnya di bawah ini.

Kelebihan Sistem Ekonomi Liberal

Kelebihan Sistem Ekonomi Liberal

Sistem ekonomi liberal ini sangat memiliki beberapa kelebihan, seperti inovasi yang tinggi karena banyak produsen atau penjual yang berlomba-lomba menjual barang atau jasanya dengan harga yang lebih murah. itu, Berikut ini beberapa kelebihan sistem ekonomi liberal antara lain:

1. Produksi Berdasarkan Kebutuhan Masyarakat

Pengusaha sebagai produsen tidak membuat produk jika masyarakat tidak membutuhkan barang tersebut. Sehingga barang yang beredar pasti akan disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat pada saat itu.

2. Produk yang Beredar Pasti Berkualitas

Karena persaingan yang ketat, setiap produsen semakin berusaha untuk terus meningkatkan kualitas produk agar dapat memenangkan persaingan di pasar.

3. Memicu Produsen Semakin Inovatif dan Kreatif

Karena persaingan yang semakin ketat, banyak produsen yang terus meningkatkan kreativitas dan inovasi produknya. Hal ini untuk menciptakan produk jadi unggulan yang memiliki nilai tambah bagi produk produsen lain.

4. Mendorong Masyarakat Terlibat Langsung

Masyarakat memiliki kebebasan untuk memiliki berbagai sumber daya produksi. Hal ini mendorong masyarakat untuk lebih terlibat langsung dalam memajukan perekonomian.

Bahkan campur tangan pemerintah dalam sektor ekonomi kecil juga turut mendorong masyarakat untuk terlibat langsung.

Kekurangan Sistem Ekonomi Liberal

Kekurangan Sistem Ekonomi Liberal

Tidak hanya kelebihan, sistem ekonomi liberal pasti memiliki kekurangan juga. Seperti munculnya persaingan, sehingga ketika produsen (penjual) memiliki informasi untuk menekan biaya produksi, maka kamu akan sangat berhati-hati agar tidak ketahuan oleh pesaingnya.

1. Ketimpangan Sosial

Karena produsen tahu apa yang perlu diproduksi dan apa yang dibutuhkan, maka lebih mudah untuk memonopoli pasar. Hal ini demi keuntungan, monopoli akan menyulitkan produsen baru untuk berkembang.

2. Eksploitasi Sumber Daya Alam yang Berlebihan

Seiring meningkatnya permintaan dan kebutuhan akan suatu produk, produsen akan berlomba-lomba untuk menghasilkan produk yang sama. Tentu saja, hal ini dapat menyebabkan eksploitasi sumber daya yang berlebihan.

Misalnya, untuk meminimalkan biaya produksi, sebuah perusahaan mungkin berani mempekerjakan karyawan di bawah umur yang masih dalam pendidikan untuk mengurangi biaya produksi atau tenaga kerja.

3. Persaingan yang Tidak baik Antara Produsen

Sistem ekonomi liberal dapat menimbulkan persaingan yang tidak menguntungkan. Hal ini dikarenakan kondisi pasar menjadi bebas, sehingga orientasi produsen menjadi terfokus pada profit atau keuntungan.

Banyak produsen juga bersaing untuk menarik konsumen sebanyak-banyaknya dengan menggunakan berbagai cara.

4. Pemerataan Sulit Terwujud

Pemerintah sering mengalami kesulitan dalam upaya pemerataan pendapatan dan kesejahteraan di masyarakat.

Oleh karena itu, peran pemerintah dalam sistem ekonomi liberal tidak kalah pentingnya meskipun tidak ikut aktif dalam menjalankan kegiatan ekonomi. Tetap saja, diperlukan pengawasan dan aturan yang baik untuk menjaga agar hal-hal seperti ini tidak terjadi.

5. Tidak Demokratis

Sementara setiap individu memiliki satu suara dalam demokrasi, kamu hanya memiliki sedikit suara dalam tindakan pemerintah dalam sistem kapitalis. Orang kaya lebih mempengaruhi pemerintah daripada ideologi atau opini publik.

Pemerintah akan mendengarkan bisnis dan bank besar karena kamu mendanai kampanye pemilihan kamu. Kamu akan mendengarkan raja-raja surat kabar besar karena kamu tahu bahwa kamu dapat memengaruhi opini publik.

6. Diktator

Kamu tidak akan mendukung kediktatoran dalam pemerintahan kita, jadi mengapa kamu akan mendukungnya di tempat kerja?

Para CEO dibayar dengan gaji besar, dan memberikan bonus besar kepada diri kamu sendiri, sementara kamu membayar upah minimum kepada para pekerja mereka.

Para bos tidak harus melakukan pekerjaan, mereka tidak memproduksi barang yang kita konsumsi, dan mereka hanya memiliki alat produksi. Sedangkan bagi mereka yang melakukannya? Para pekerja tidak memiliki suara untuk mengendalikan mereka.

7. Propaganda

Kamu tidak bisa lepas dari liberalisme, ada di mana-mana. Ada seseorang yang menyuruh kamu untuk membeli sesuatu di setiap papan reklame dan program TV.

Ketika pemerintah melakukan hal ini dalam kediktatoran, kita menyebutnya propaganda, ketika perusahaan melakukannya, itu disebut iklan. Keduanya adalah bentuk pencucian otak.

8. Adanya Kemungkinan Pemicu Perang

Banyak perang yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir telah menghasilkan banyak keuntungan. Di Irak, perang sebagian besar didanai oleh para cukong minyak.

Dan perusahaan swasta menangani sebagian besar keamanan setelah invasi awal. Di libya, pasukan Barat melakukan intervensi ketika perang saudara menyebabkan pasokan minyak terputus.

Kamu hanya berpihak pada pemberontak karena mereka pikir kamulah yang paling mungkin menang. Di Iran, intervensi militer diancam karena memblokir rute perdagangan untuk mengangkut minyak.

9. Polusi

Seharusnya tidak sulit untuk meyakinkan orang untuk tidak membunuh diri mereka sendiri, namun, inilah yang dilakukan perusahaan karena mereka menolak untuk melakukan tindakan lingkungan karena akan mengurangi margin keuntungan mereka.

Tidak masalah bagi mereka bahwa, dalam jangka panjang, kita semua akan mati, selama jangka pendek kamu akan memiliki uang paling banyak.

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Liberal

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Liberal

Tidak semua negara ingin menerapkan sistem ekonomi liberal. Karena belum ada kesiapan untuk membuka jalur perdagangan bebas dan terhubung dengan dunia internasional.

Selain itu, kamu seringkali masih menerapkan kebijakan ekonomi untuk mempercepat kemajuan negaranya agar rakyatnya tidak terlalu bergantung pada negara asing. Berikut beberapa ciri untuk mengetahui apakah negara tersebut menganut ekonomi liberal:

  1. Peran dan campur tangan pemerintah sangat minim.
  2. Munculnya persaingan untuk mendapatkan keuntungan yang banyak.
  3. Dapat membuat individu jadi memiliki semua sumber daya untuk produksi.
  4. Ada dua kelompok dalam masyarakat kelompok buruh dan kelompok pemilik sumber daya.
  5. Semua produk berkualitas tinggi dan kaya akan inovasi.
  6. Tidak ada batasan bagi masyarakat atau individu untuk menggunakan sumber daya produksi.

Sama halnya dengan Indonesia yang telah membuka jalur pasar bebas dengan beberapa negara lain. Salah satu dampaknya adalah jauh lebih mudah untuk mengelola persyaratan perjanjian pasar bebas, seperti penurunan tarif bea cukai yang signifikan.

Sementara, pemerintah juga memiliki akses yang terbatas terhadap masalah ekonomi, karena keleluasaan berada di tangan pemilik usaha, dan pemerintah tidak bisa ikut campur dalam mengubahnya.

Tanya Jawab Sistem Ekonomi Liberal

Berikut ini adalah tanya jawab kelebihan dan kekurangan ekonomi liberal, antara lain yaitu:

1. Bagaimana Peranan Pemerintah Dalam Sistem Ekonomi Liberal?

Akibatnya, posisi pemerintah dalam sistem ekonomi liberal tidak kurang diperlukan, meskipun tidak secara aktif terlibat dalam operasi ekonomi.

Namun, diperlukan pengawasan yang tepat, serta pembatasan yang mencegah terjadinya hal-hal seperti ini. Tidak semua negara ingin membangun sistem ekonomi liberal.

2. Apakah Semua Negara Setuju dan Menerapkan Sistem Ekonomi Liberal?

Tidak semua negara menyetujui dan menjalankan ekonomi pasar bebas. Di satu sisi, mereka belum siap untuk membuka perdagangan bebas dengan masyarakat dunia.

Dan di sisi lain, mereka masih menjalankan kebijakan ekonomi untuk mempercepat pertumbuhan negara dan rakyatnya sehingga mereka tidak terlalu bergantung pada negara lain.

Kesimpulan

Dari penjelasan diatas bisa kita simpulkan bahwa kelebihan dan kekurangan ekonomi liberal yakni peran pemerintah dalam sistem ekonomi liberal tidak kalah pentingnya meskipun tidak ikut aktif dalam menjalankan kegiatan ekonomi.

Demikianlah penjelasan dari Teknatekno seputar kelebihan dan kekurangan ekonomi liberal dan ciri-ciri ekonomi liberal. Sekian dan semoga bermanfaat ya.

Related Articles

Back to top button