Apakah Aset Crypto Coin Akan Mengalami di Ambang Bubble

Teknatekno.com – Dalam seminggu terakhir, nilai aset crypto coin, terus menurun. Dalam sepekan terakhir, harga bitcoin mencapai 31.390 dolar AS per chip atau Rp 448,87 juta.

Beberapa percaya bahwa harga aset crypto coin, berada di ambang ledakan. Harga bitcoin saat ini sekitar Rp. 484,08 juta atau sekitar 33.704 dolar AS per keping.

Menurut Coinecko, harga bitcoin turun 10,5 persen pada Senin (24/5/2021) jika dibandingkan dengan perdagangan pada waktu yang sama sehari sebelumnya.

Jika dibandingkan dengan rekor harga tertingginya yang berada di kisaran 64.804 dollar AS per keping atau sekitar Rp. 926,69 juta, harga aset kripto dengan kapitalisasi pasar tertinggi anjlok hingga 48 persen. Faktanya, rekor tertinggi dicapai pada 14 April 2021.

Aset kripto lainnya, seperti ethereum, telah mengikuti penurunan harga bitcoin, turun lebih dari 11 persen dalam 24 jam sebelumnya menjadi sekitar 2.089 dolar AS per chip. Sementara itu, harga ethereum telah turun 38,48% dalam seminggu terakhir.

Dogecoin, yang menjadi terkenal di awal tahun, juga turun 36,4 persen dalam seminggu. Harga Dogecoin saat ini berada di kisaran US$0,308 per chip, lebih rendah dari harga tertinggi sepanjang masa sebesar US$0,73 per chip pada 8 Mei 2021. Jika dibandingkan dengan harga tertinggi sepanjang masa, harga dogecoin sekarang turun 58,9%.

Aset Crypto Coin di Ambang Meledak

Harga aset crypto coin, telah turun dalam dua minggu sebelumnya, tetapi pengembang Ethereum Vitalik Buterin tampaknya tidak terkejut.

Dia juga harus merelakan kekayaan ethereumnya, yang anjlok dari 1,1 miliar menjadi hanya 879 juta dolar dalam satu hari.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa gelembung aset crypto coin, atau gelembung aset crypto coin, akan meledak dalam waktu dekat, seperti yang dia antisipasi.

Harga aset crypto coin, meroket dari waktu ke waktu, menghasilkan gelembung aset crypto coin,. Diyakini juga bahwa gelembung itu akan meledak kapan saja.

Aset Crypto Coin di Ambang Meledak

“Aset kripto sekarang dalam gelembung, tetapi tidak mungkin memperkirakan (kapan) akan meledak,” kata Buterin, seperti dimuat Kompas.com, Minggu (23/5/2021).

Gelembung aset crypto coin, menurut Buterin, dapat meledak kapan saja, baik sekarang atau dalam beberapa bulan mendatang.

“Saat ini, setidaknya ada tiga gelembung aset kripto terbesar (…) Dan cukup sering, alasan balon akhirnya meledak adalah karena beberapa peristiwa terjadi yang hanya menunjukkan bahwa teknologinya belum siap,” katanya. .

Pernyataan Elon Musk bahwa dia tidak akan lagi menerima bitcoin untuk penjualan Tesla memicu penurunan harga aset kripto. Faktor lain, seperti kontrol yang lebih ketat atas transfer aset kripto dari Amerika Serikat ke China, juga berkontribusi pada gelembung aset kripto baru-baru ini.

Pemerintah China telah memutuskan untuk memperketat pembatasan seputar penambangan dan perdagangan mata uang digital.

Wakil Perdana Menteri China Liu He menyatakan dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip CNBC, Sabtu (22/5/2021), bahwa pembatasan yang lebih ketat diperlukan untuk menjaga sektor perbankan negara Tirai Bambu itu.

“Sangat penting untuk mengambil tindakan terhadap penambangan dan perdagangan bitcoin. Selain itu, untuk menghindari pengalihan risiko individu ke masalah masyarakat” Menurut pernyataan itu.

1 2Next page

Related Articles

Back to top button