Review Game Oceanhorn: Monster of Uncharted Seas

Teknatekno.com – Monster of Uncharted Seas sengaja dikubur jauh sebelum ulasan ini dibuat. Tujuan utamanya review game oceanhorn adalah untuk menyajikan struktur baru dari ulasan kami dan kedua sehingga saya dapat sepenuhnya memahami “rasa” dari game ini.

Saya percaya ini sangat penting karena game ini telah mengumpulkan perhatian dari berbagai media sebagai tiruan Zelda sehingga dalam banyak evaluasi (termasuk ulasan ini) Oceanhorn terus terhubung dengan Zelda. Menurut saya ini sangat tidak adil, namun developer pasti sudah mengetahui bahaya seperti ini karena mereka memilih untuk membuat game dengan tema Zelda.

Lalu bagaimana dengan Oceanhorn? Apakah ini tiruan dari Zelda? Dari segi gameplay, tentu saja, tetapi dalam hal kualitas konten, keduanya masih pada level yang berbeda (tentu saja dengan Zelda yang lebih baik) (dengan Zelda yang lebih unggul, tentu saja).

Namun kali ini saya tidak akan banyak membandingkannya dengan Zelda karena dua alasan: Zelda tidak dapat diakses di ponsel (artinya ini adalah game paling mirip Zelda yang bisa Anda dapatkan) dan kedua karena developer game ini layak mendapatkan review yang tidak ‘tidak dibayangi oleh permainan sebesar ini. Zelda.

Gameplay Game Oceanhorn

Oceanhorn dimulai dengan musik yang lembut dan agak sedih. Tidak lama kemudian kalian akan menyaksikan cuplikan cerita saat tokoh utama kita yang sedang tertidur ditinggal oleh ayahnya.

Anda akan bangun keesokan harinya dan menemukan bahwa sang ayah telah meninggalkan dan hanya meninggalkan perhiasan dan buku catatan ibu Anda.

Gameplay Game Oceanhorn

Dari sini Anda akan mulai menjelajahi alam semesta Oceanhorn yang sangat luas dan mencari tahu penyebab hilangnya ayahnya. Ceritanya tidak terlalu menarik, tetapi cukup untuk modal pertama game ini.

Presentasi Game Oceanhorn

Sejak pertama kali game ini dimulai, Anda akan segera memahami bahwa Oceanhorn adalah game yang menyenangkan. Semuanya dibuat dengan detail namun pada saat yang sama tidak terlalu berbelit-belit dengan hal-hal yang tidak relevan.

Hal ini memungkinkan Oceanhorn beroperasi dengan cukup lancar bahkan saat dimainkan di iPhone 4s yang berusia 2 tahun. Seperti yang saya sampaikan sebelumnya desain dungeon dan peta kota juga tampil dibuat dengan susah payah dan tidak sembarangan. Ini menjadikan Oceanhorn salah satu game grafis terbaik (dalam hal semua elemen) yang pernah ada di iPhone & iPad.

Dalam hal suara dan lagu, Oceanhorn tidak diragukan lagi berada di peringkat teratas. Hal ini tidak terduga mengingat nama-nama besar seperti Nobuo Uematsu dan Kenji Ito yang berada di balik game ini. Nobuo Uematsu adalah orang di balik nama utama Final Fantasy sementara Kenji Ito adalah orang di balik game SaGa serta tiga puluh game terkenal lainnya.

Komposisi musik dan suara mereka mampu mengubah Oceanhorn menjadi kualitas permainan yang jauh lebih baik, Anda akan terpikat ke berbagai momen permainan ini hanya dengan mendengarkan musik.

1 2Next page

Related Articles

Back to top button