4 Risiko Investasi Crypto Dogecoin yang Harus Diketahui

Teknatekno.com – Investasi Crypto Dogecoin, akhir-akhir ini menggelitik rasa ingin tahu investor biasa. Alasannya karena Dogecoin sering mendapat perhatian media dan dukungan dari selebriti seperti Elon Musk dan Mark Cuban.

Pada perdagangan hari ini, Sabtu (8/5/2021), harga Dogecoin telah naik 25,8% menjadi sekitar 0,724 dolar AS per chip atau sekitar Rp. 10.498. (kurs Rp 14.500).

Harga Dogecoin telah meningkat sebesar 27.055 persen pada tahun lalu. Dari semuanya, jika Anda melihat jumlahnya, investasi Crypto Dogecoin mungkin merupakan investasi yang bagus. Namun, apakah ini benar?

Untuk memperjelas, Dogecoin adalah cryptocurrency yang terinspirasi oleh meme atau lelucon online pada saat itu. Logo dogecoin Shiba Inu juga merupakan gambar anjing Shiba Inu dengan lelucon tertulis di atasnya.

Pada 6 Desember 2013, Dogecoin pertama kali dirilis sebagai mata uang lelucon. Akhirnya, karena mampu mencuri perhatian komunitas internet, popularitasnya melejit.

Billy Markus dari Portland, Oregon, dan Jackson Palmer dari Sydney, Australia datang dengan ide Untuk Dogecoin.

Keduanya ingin membangun mata uang kripto yang lucu dan dapat menjangkau investor dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh investor bitcoin. Dogecoin pertama kali digunakan sebagai sistem tip di Reddit atau Twitter, dengan pengguna saling menghargai karena memposting materi yang menarik.

Meskipun popularitasnya meningkat, sangat penting untuk memahami berbagai risiko yang terkait dengan investasi di Dogecoin.

4 Risiko Berinvestasi Di Dogecoin Yang Harus Diperhatikan Investor:

Pasokan yang Tidak Ada Habisnya

Tidak seperti bitcoin, yang memiliki persediaan terbatas 21 juta koin, dogecoin memiliki persediaan token yang tidak terbatas. Akibatnya, koin baru akan terus memasuki pasar.

Karena penemu Dogecoin Jackson Palmer memilih untuk menghilangkan kendala pada pasokan cryptocurrency, yang awalnya terbatas pada 100 miliar koin, pada tahun 2014.

Karena penawaran dan permintaan adalah aspek penting yang membentuk persaingan pasar yang sehat untuk nilai barang, jasa, atau aset, pasokan Dogecoin yang tidak terbatas menjadi perhatian.

Risiko Berinvestasi Di Dogecoin Yang Harus Diperhatikan Investor

Logika sederhana menyatakan bahwa barang atau aset yang langka dan banyak diminati akan memiliki harga tinggi. Sedangkan jika permintaan terhadap aset tersebut sedikit dan jumlahnya banyak, maka harganya akan cenderung rendah.

Dogecoin, di sisi lain, dapat dianggap sebagai outlier. Karena permintaan koin tersebut saat ini lebih besar dari pasokan koin yang masuk ke pasar.

Namun, jika harga Dogecoin cenderung menetap pada akhirnya, investasi Crypto Dogecoin harus terus memperoleh koin saat ini untuk menaikkan harganya. Karena tidak ada kelangkaan, harga Dogecoin akan terus naik.

Sejumlah Besar Masalah

Per penambang Dogecoin yang berhasil saat ini menerima 10.000 Dogecoin setiap menit. Setiap hari, 14,4 juta Dogecoin baru memasuki pasar. Sementara itu, jumlah total Dogecoin yang memasuki pasar setiap tahun diperkirakan sekitar 5,2 miliar.

Dibandingkan dengan bitcoin, jumlahnya agak sedikit. Setiap 10 menit, 6,25 bitcoin akan diberikan kepada setiap penambang yang berhasil.

Pencarian Populer

Saham Crypto Hari Ini-

1 2Next page

Related Articles

Back to top button