Pelajari Tentang Crypto Cardano (ADA) Generasi 3 Cryptocurrency

Teknatekno.com – Kenali apa itu Crypto Cardano (ADA) cryptocurrency terpanas dari generasi ketiga. Charles Hoskinson menciptakan Cardano pada tahun 2015 dan merilisnya pada tahun 2017.

Charles Hoskinson adalah CEO IOHK, bisnis pengembangan blockchain, serta salah satu pendiri jaringan Ethereum (Input Output Hong Kong). Cardano dikembangkan dan dikelola bekerja sama dengan tiga organisasi.

IOHK adalah yang pertama, The Cardano Foundation adalah yang kedua, dan Emurgo adalah yang ketiga. Cardano adalah teknologi blockchain PoS (proof-of-stake) generasi ketiga terdesentralisasi yang dibuat sebagai pengganti PoW. (bukti kerja).

Mekanisme PoS memprioritaskan proporsi koin penambang di atas daya komputasi. Dengan kata lain, sistem ini tidak bergantung pada perangkat keras yang haus daya untuk memproses transaksi dan menghasilkan ADA. Anda dapat mengklaim bahwa mekanisme PoS menghemat banyak energi.

Tidak mengherankan jika Cardano diakui sebagai cryptocurrency paling ramah lingkungan. Charles Hoskinson mengungkapkan pada awal 2021 bahwa jaringannya mengkonsumsi lebih sedikit energi daripada jaringan Bitcoin 0,01 persen.

Cardano adalah jaringan terbesar, namun bukan satu-satunya. Cardano diyakini lebih aman dari serangan cyber atau pencurian data karena teknologi PoS, selain daya yang lebih murah.

Harga Crypto Cardano (ADA)

Cardano mencapai nilai tukar tinggi baru 1,31 dolar AS pada Januari 2018. Namun, Cardano anjlok menjadi 0,15 dolar AS pada April dan 0,04 dolar AS pada akhir 2018. Nilai Cardano telah meningkat baru-baru ini, dan sekarang diperdagangkan hingga 30 ribu rupiah per koin.

Terjadi peningkatan sebesar 11.699 persen sejak pertama kali dirilis. Cardano telah melampaui Binance Coin sebagai aset kripto paling berharga ketiga, dengan nilai total USD 1,381 triliun (BNB).

Harga Crypto Cardano (ADA)

Dengan inovasi baru dan lebih banyak pedagang crypto yang menaruh kepercayaan pada ADA, diyakini akan terus melambung. Harganya diyakini akan naik dalam jangka panjang.

Teman keuangan saya juga harus membaca artikel terkait berikut: Apa itu Airdrop di Dunia Crypto? dan Apa itu Airdrop di Dunia Crypto?

Finansialku juga bisa mengajarimu banyak hal. Selain membaca artikel ini, Anda dapat melakukannya dengan mendengarkan buku audio di bawah ini.

Keuntungan Dari Crypto Cardano (ADA)

Seperti yang diyakini sebelumnya, pemegang koin ADA diharapkan mendapat manfaat di masa depan.

Berikut ini adalah beberapa penyebabnya. Kontrak yang cerdas Pembunuh Ethereum atau pembunuh Ethereum adalah ADA Cardano. Ethereum adalah platform kontrak pintar paling populer hingga saat ini. Ethereum telah mendominasi sektor NFT dengan token ERC-20-nya.

Pengembang, di sisi lain, telah mampu merilis kontrak pintar yang dapat digunakan untuk mengoperasikan keuangan terdesentralisasi DeFi, aplikasi terdesentralisasi (dApps), dan Token Non-Fungible (NFT). Goguen adalah nama kontrak pintar.

Pasar NFT tumbuh sebesar 2,100 persen dalam tiga bulan pertama tahun 2021, menurut perusahaan riset NFT VIMWorld.

Industri NFT diprediksi akan bernilai US$ 20 miliar lebih banyak pada akhir tahun ini dibandingkan pada 2020.

Tentu saja, pemegang ADA akan mendapat untung besar dari asumsi ini.

Selanjutnya, biaya transaksi NFT diharapkan lebih rendah dengan konsensus PoS.

Likuiditas

Cardano diyakini lebih likuid daripada pendahulunya dalam hal likuiditas karena bekerja pada sistem blockchain yang lebih hemat biaya.

Sistem Protokol Ouroboros, yang menggunakan mekanisme konsensus PoS, dapat menangani 1 juta transaksi per detik.

Ini menempatkannya di depan rekan-rekannya, itulah sebabnya pengguna Bitcoin dan Ethereum berbondong-bondong ke Cardano.

Harga sistem ini diperkirakan akan melambung di masa depan, menurut mereka yang optimistis.

Cek Berita dan Artikel Teknatekno.com Lainnya di Google News

1 2Next page
Back to top button